Facebook Bakal "Bebaskan" Pelacak Korban Bencana

Kompas.com - 30/08/2016, 15:57 WIB
Facebook Safety Check. FacebookFacebook Safety Check.
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Facebook berencana mengubah kebijakan soal fitur pelacak korban bencana atau Safety Check. Perubahan yang dimaksud akan membuatnya menjadi suatu fitur umum yang bisa diaktifkan oleh siapapun dalam keadaan darurat.

Rencana ini diungkap oleh CEO Facebook Mark Zuckerberg saat bicara dalam pertemuan di Universitas Luiss di Roma, Italia.

“Saat Safety Check mulai diluncurkan beberapa tahun lalu, fitur ini hanya dipakai saat terjadi bencana alam. Kami pun mengubahnya agar bisa diaktifkan saat terjadi serangan teroris, karena hal ini menjadi sesuatu yang umum terjadi selama beberapa tahun belakangan,” terang Zuckerberg.

“Rencana kami berikutnya adalah memastikan agar komunitas bisa menyalakan Safety Check ini saat terjadi bencana tertentu di dekat mereka,” imbuhnya.

Sebagaimana dilansir KompasTekno dari The Verge, Selasa (30/8/2016), rencana perubahan kebijakan Safety Check ini masih belum memiliki tenggat waktu yang jelas. Namun jika sudah meluncur, fitur yang terbuka untuk umum itu berpotensi memberikan citra positif.

Untuk diketahui, sejak peluncuran Safety Check pada 2014, Facebook kerap dikritik karena hanya menyalakannya saat terjadi bencana tertentu.

Misalnya, saat terjadi serangan teroris di Paris, fitur untuk mengecek kondisi orang tercinta itu langsung dinyalakan. Sedangkan saat serangan serupa terjadi di Lebanon, Facebook sama sekali tak mengaktifkannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca: Facebook Lacak Korban Paris tetapi Beirut Tidak, Ini Kata Zuckerberg

Pasca kejadian itu Facebook menerima banyak kritik dan akhirnya mulai memperluas jangkauan Safety Check buatannya. Selanjutnya, dengan membukakan akses Safety Check untuk pengguna, jangkauan aktivasinya bisa jadi akan lebih luas.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X