Kompas.com - 13/09/2016, 08:23 WIB
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Samsung membantah kabar yang beredar bahwa bahwa perusahan berniat mematikan secara remote atau mematikan paksa semua Galaxy Note 7 yang diduga memiliki cacat produksi di bagian baterai.

Seperti diketahui, peluncuran Galaxy Note 7, smartphone terbaru Samsung, memang sedang bermasalah. Dilaporkan, lebih dari 35 smartphone tersebut diketahui terbakar sendiri.

Perusahaan asal Korea Selatan itu pun tidak mau mengambil risiko dan terpaksa melakukan penarikan (recall) seluruh unit Galaxy Note 7 yang sudah dikirim maupun terjual. (Baca: Recall Galaxy Note 7, Cobaan Ketiga untuk Samsung )

Dalam proses recall tersebut, dipastikan masih ada pembeli yang belum melakukan penukaran perangkat.

Nah, untuk mencegah ada produk lain yang meledak, Samsung dikabarkan akan mematikan secara paksa semua Galaxy Note 7 setelah tanggal 30 September 2016 mendatang. Informasi itu sendiri muncul dari berbagai sumber.

Namun, sebagaimana dilansir KompasTekno dari Android Central, Selasa (13/9/2016), kabar tersebut sudah dibantah sendiri oleh pihak Samsung.

Saat dikonfirmasi, Samsung dengan tegas menyatakan tidak akan mematikan Galaxy Note 7 baik sebelum atau setelah 30 September 2016. Perusahaan akan tetap berkomitmen terhadap rencana awal, yakni proses recall ini.

Lebih lanjut, Samsung menyatakan bahwa pernyataan atau informasi akan ditampilkan dalam situs resmi perusahaan.

Sebelumnya, sejumlah orang melaporkan bahwa Samsung Galaxy Note 7 milik mereka terbakar atau meledak saat sedang di-charge.

Peristiwa terbakar dan ledakan tersebut juga kerap berdampak kerugian lain. Misalnya ledakan ponsel membuat sebuah mobil jeep hangus dilalap api. (Baca: Mobil Hangus Terbakar, Pemilik Tuding Galaxy Note 7)

Selain itu, sejumlah maskapai pun melarang penumpangnya mengaktifkan atau mengisi daya ponsel Samsung Galaxy Note 7 di dalam penerbangan. Maskapai yang melarang itu antara lain Garuda Indonesia, Air Asia, dan Singapore Airlines. (Baca: Sriwijaya Air Langsung Berlakukan Aturan Galaxy Note 7, Lion Air Menyusul)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.