Kaspersky Tuding Microsoft Hapus Antivirus Lain di Windows 10

Kompas.com - 14/11/2016, 11:29 WIB
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - CEO Kaspersky Lab, Eugene Kaspersky menuding Microsoft berbuat curang dalam penyebaran produk antivirus. Pasalnya, Microsoft mem-bundling software antivirus Windows Defender dalam OS Windows 10.

Tudingan Eugene diajukan berdasarkan perlakuan Microsoft terhadap antivirus buatan perusahaan lain. Menurut dia, saat pengguna memperbarui sistem operasi ke Windows 10, maka software antivirus buatan perusahaan selain Microsoft akan otomatis dihapus.

Penghapusan tersebut terjadi begitu saja, tanpa memedulikan pengaturan yang sebelumnya dipilih oleh pengguna. Setelah menghapus antivirus buatan perusahaan lain, Microsoft kemudian menyodorkan Defender, antivirus buatannya sendiri secara gratis untuk digunakan oleh pengguna Windows 10.

Masalah lainnya adalah, sistem operasi Windows 10 secara otomatis mengecek kecocokan setiap aplikasi yang terpasang. Aplikasi yang tidak cocok maka otomatis akan dimatikan.

Namun ada perlakuan berbeda untuk antivirus. Menurut Eugene, cocok atau tidak cocok, pengguna akan tetap dipaksa atau disarankan menghapus software antivirus di Windows 10. Sebagi gantinya ditawarkanlah Defender.

“Jika Anda memperbarui sistem operasi ke Windows 10, maka Microsoft secara otomatis, tanpa  peringatan, akan menonaktifkan semua software keamanan yang tidak cocok dan sebagai gantinya memasang Defender,” terang Eugene sebagaimana dilansir KompasTekno dari TechTimes, Senin (14/11/2016).

“Tapi, bahkan saat software keamanan itu berhasil lolos seleksi dan dinyatakan cocok dengan Windows 10, ada saja hal yang aneh terjadi. Lalu dipasanglah Defender sebagai pengganti,” imbuhnya.

Maksud Eugene, aplikasi lain yang sudah lolos pengecekan mestinya tidak perlu dipermasalahkan. Tapi ketika sistem menemukan ada antivirus buatan perusahaan lain, tetap saja akan muncul peringatan bahwa Defender dalam keadaan mati dan meminta pengguna untuk mengaktifkannya.

Bos perusahaan antivirus Kaspersky itu pun akhirnya mengajukan keluhan resmi pada pemerintah Rusia, dengan tudingan bahwa Microsoft melakukan tindakan anti-persaingan. Dia juga berencana mengajukan gugatan serupa ke Uni Eropa.

Jika keluhan ini berhasil, Microsoft akan diminta untuk memberi penjelasan detail kepada pengguna. Penjelasan ini harus diberikan sebelum uprade ke Windows 10 dan berisi soal kecocokan aplikasi yang ada di dalam komputer pengguna.

Raksasa software itu juga harus meminta persetujuan pengguna sebelum mengaktifkan Defender, lalu memberikan waktu untuk para pengembang aplikasi yang perlu memperbaiki masalah ketidakcocokan dengan Windows 10.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Techtimes


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Update ColorOS 13 untuk Pengguna HP Oppo di Indonesia

Jadwal Update ColorOS 13 untuk Pengguna HP Oppo di Indonesia

Software
7 Trik Mengatasi Patah-patah saat Main Free Fire

7 Trik Mengatasi Patah-patah saat Main Free Fire

Software
5 Perbedaan Grup dan Komunitas WhatsApp, Mulai Komposisi Anggota hingga Cara Mengelolanya

5 Perbedaan Grup dan Komunitas WhatsApp, Mulai Komposisi Anggota hingga Cara Mengelolanya

Software
Arti Kata Gaslighting yang Jadi Word of The Year 2022

Arti Kata Gaslighting yang Jadi Word of The Year 2022

Internet
Polisi China Razia Ponsel Warga , Cek Aplikasi Instagram, Twitter, Telegram Warga

Polisi China Razia Ponsel Warga , Cek Aplikasi Instagram, Twitter, Telegram Warga

Gadget
Daftar Lengkap Harga Set Top Box TV Digital, Mulai Rp 100.000

Daftar Lengkap Harga Set Top Box TV Digital, Mulai Rp 100.000

e-Business
33 Set Top Box Harga Rp 200.000-an buat Nonton Siaran TV Digital

33 Set Top Box Harga Rp 200.000-an buat Nonton Siaran TV Digital

Hardware
15 Hal tentang Migrasi TV Analog ke TV Digital yang Wajib Diketahui

15 Hal tentang Migrasi TV Analog ke TV Digital yang Wajib Diketahui

e-Business
Miliarder dan Bos Kripto Rusia Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Miliarder dan Bos Kripto Rusia Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

e-Business
TV Digital Tidak Ada Sinyal Siaran? Begini 4 Cara Mengatasinya

TV Digital Tidak Ada Sinyal Siaran? Begini 4 Cara Mengatasinya

e-Business
Siaran TV Analog Resmi Dimatikan di Bandung, Batam, Semarang, Solo, Yogya, dan Surabaya

Siaran TV Analog Resmi Dimatikan di Bandung, Batam, Semarang, Solo, Yogya, dan Surabaya

Internet
Peluncuran Xiaomi 13 Ditunda Karena China Berduka

Peluncuran Xiaomi 13 Ditunda Karena China Berduka

Gadget
[POPULER TEKNO] Cara Buat Spotify Wrapped 2022 | Infinix Zero 5G 2023 Harga Rp 3 Jutaan | Akhir Perseteruan Elon Musk Vs Apple

[POPULER TEKNO] Cara Buat Spotify Wrapped 2022 | Infinix Zero 5G 2023 Harga Rp 3 Jutaan | Akhir Perseteruan Elon Musk Vs Apple

Internet
45 Link Download Twibbon Hari Disabilitas Internasional 2022 dan Cara Pakainya

45 Link Download Twibbon Hari Disabilitas Internasional 2022 dan Cara Pakainya

Internet
Pengertian Binary Search, Cara Kerja, dan Keunggulannya

Pengertian Binary Search, Cara Kerja, dan Keunggulannya

Software
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.