Indikasi Kuat Xiaomi Bakal "Comeback" ke Indonesia

Kompas.com - 25/11/2016, 10:36 WIB
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Vice President Xiaomi, Hugo Barra, memastikan pihaknya tak bakal meninggalkan pasar Indonesia. Ia mengatakan Xiaomi sedang dalam proses pemenuhan aturan komponen lokal (Tingkat Kandungan Dalam Negeri - TKDN) yang selama ini menghalangi pihaknya untuk memasarkan smartphone 4G di Tanah Air.

"Kami akan segera membawa seri-seri Xiaomi 4G yang selama ini tertahan (ke Indonesia)," kata dia dalam sesi wawancara bersama KompasTekno di Beijing, Oktober 2016.

Tak berselang berapa lama, pada 4 November 2016, smartphone Xiaomi dengan nomor model MI-201631 tercantum pada situs sertifikasi Ditjen SDPPI Kominfo.

Nomor model itu merujuk pada seri Redmi 3S, yakni versi murah dari Redmi 3 yang diluncurkan pada pertengahan 2016 lalu. Pada situs, Redmi 3S berstatus "SP3 Balai Uji", yang artinya sedang diuji Kominfo.

Baca: TKDN Dibantu Erajaya, Xiaomi Bawa Redmi 3S ke Indonesia?

Lantas, lebih kurang dua pekan setelahnya pada 15 November 2016, muncul lagi dua smartphone Xiaomi di situs Kominfo. Masing-masing bernomor model 2016117 (Redmi 4A) dan 2016102 yang belum diketahui nama komersilnya.

Baca: Xiaomi Redmi 4A Rp 900.000-an Sedang Diuji di Kominfo

Sama seperti Redmi 3S, dua ponsel Xiaomi yang diuji belakangan juga berstatus "SP3 Balai Uji". Artinya, ketiga smartphone itu sudah melewati tiga tahap sebelumnya.

SP3 Balai Uji sendiri berarti dokumen ponsel sedang dievaluasi apakah sesuai dengan syarat masuk pasar Indonesia atau tidak. Tahapan ini memakan waktu maksimal 10 hari. Jika hasilnya positif, tahap selanjutnya adalah pembayaran (SP2) dan penerbitan sertifikasi.

Penuhi TKDN lewat Erajaya?

Informasi lain yang tertera pada situs resmi Kominfo menyebutkan, manufaktur untuk tiga smartphone Xiaomi yang sedang diuji berada di Indonesia. Artinya, proses perakitan sudah melibatkan sumber daya di Tanah Air.

Hal ini sesuai dengan aturan TKDN untuk ponsel 4G buatan vendor asing yang telah ditetapkan pemerintah. Untuk tahun ini harus memenuhi 20 persen dan tahun depan meningkat jadi 30 persen.

Diduga kuat Xiaomi bakal masuk ke Tanah Air dengan bantuan Erajaya. Distributor ponsel itu selama ini menjadi rekanan Xiaomi dalam memboyong produk-produknya ke Indonesia.

Erajaya sendiri telah berinvestasi ke PT Satnusa di Batam. Pabrik perakitan ponsel tersebut digandeng Erajaya sebagai pintu masuk vendor global yang enggan membangun pabrik di Indonesia.

Pada 3 November 2016 atau sehari sebelum Redmi 3S muncul di situs Kominfo, Erajaya mengatakan pada KompasTekno bahwa dua vendor global bakal memenuhi TKDN lewat fasilitas di Satnusa.

Namun, Erajaya masih enggan memastikan apakah Xiaomi merupakan salah satu dari dua vendor global yang dimaksud.

Baca: Erajaya Bakal Bantu Xiaomi Penuhi TKDN di Indonesia?

Marak Xiaomi BM

Diketahui, produk 4G terakhir yang dibawa Erajaya adalah Mi 4i keluaran 2015 lalu. Seri-seri yang lebih baru seperti Mi Note Pro dan Mi 5 Pro belum tersedia secara resmi. Hal ini berimplikasi pada beberapa hal. Selain ketidak puasan Mi Fans, juga maraknya pemasaran produk Xiaomi ilegal alias black market (BM).

Berdasarkan survei lapangan KompasTekno ke beberapa pusat perbelanjaan perangkat elektronik seperti ITC Ambassador dan ITC Roxy, beberapa pedagang menyediakan lini-lini Xiaomi yang belum masuk secara resmi.

Menurut seorang pedagang ITC Ambassador bernama Nengsih, tiap hari ada saja yang menanyakan Redmi Note 2, Note 2 Pro, Note 3, atau Note 3 Pro, yang sejatinya belum dipasarkan secara legal. Untuk memenuhi kebutuhan pasar, pedagang pun berani mengambil barang dari distributor gelap.

Perlu diketahui, distributor resmi Xiaomi di Indonesia hanya Erajaya. Sedangkan distributor gelap produk-produk vendor China itu berseliweran di mana-mana.

Maraknya jual-beli barang BM ini merugikan negara karena distributor gelap tak membayar pajak ke pemerintah. Pada Juni lalu, polisi pun pun bertindak dengan mengamankan dua unit mobil boks di Jalan S Parman, Jakarta Barat. Kedua mobil tersebut membawa 10.000 unit smartphone ilegal yang bermerek Xiaomi.

Menanggapi maraknya peredaran Xiaomi BM di Indonesia, Barra mengimbau para Mi Fans untuk bersabar sedikit lagi. Barra menegaskan bahwa pembelian lini Xiaomi lewat jalur ilegal hanya mendatangkan mudarat. Sebab, tak ada garansi dan jaminan keamanan seperti yang diberikan distributor resmi yang bermitra dengan Xiaomi.

Menurut Barra, jika para Mi Fans benar-benar loyal terhadap brand Xiaomi, mereka seharusnya mau menunggu. Kita tunggu saja kehadiran kembali produk 4G Xiaomi yang resmi, sesuai janji.

Baca: Apa Itu TKDN, Aturan yang Bikin Ponsel 4G Susah Masuk Indonesia?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Xiaomi



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.