Kompas.com - 08/12/2016, 08:10 WIB
ilustrasi arloji pintar Pebble Pebbleilustrasi arloji pintar Pebble
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Sesuai dengan rumor, pabrikan wearable Fitbit resmi mengakuisisi produsen smartwatch Pebble. Akuisisi ini dilakukan oleh Fitbit untuk memperoleh berbagai aset software milik Pebble.

“Dengan akuisisi ini, kami semakin siap untuk mempercepat ekspansi platform dan ekosistem kami dan membuat Fitbit menjadi bagian penting dari kehidupan sehari-hari,” ujar Co-founder sekaligus CEO Fitbit, James Park.

Kedua perusahaan sudah mencapai kesepakatan penjualan pada Selasa (6/12/2016) waktu setempat. Fitbit sendiri tidak mengumumkan nilai kesepakatan tersebut tapi sumber internal menyebutkan jumlahnya tidak lebih dari 40 juta dollar AS atau setara Rp 531,6 miliar.

Sumber tersebut juga mengatakan bahwa akuisisi tersebut dilakukan oleh Fitbit demi mendapatkan teknisi software dan penguji, serta mendapatkan properti intelektual Pebble. Properti intelektual ini antara lain berupa sistem operasi, aplikasi arloji pintar, dan layanan cloud.

Sementara itu, sebagaimana dilansir KompasTekno dari The Verge, Kamis (8/12/2016), CEO Pebble, Eric Migicovsky mengaku tidak akan ikut bergabung ke Fitbit setelah akuisisi ini. Dia justru berencana untuk kembali ke perusahaan inkubator startup Y Combinator.

Sukses sebentar

Untuk diketahui, Pebble merupakan startup arloji pintar yang pertama kali berdiri pada 2012. Produk pertama mereka, Pebble, dijual melalui Kickstarter. Hadir sebagai salah satu smartwatch pertama, perangkat ini begitu sukses di layanan urunan dana tersebut. 

Meski begitu, kesuksesan tersebut tidak bertahan lama. Tingkat minat para konsumen terhadap jam tangan pintar menurun drastis dengan begitu cepat. Pebble pun mulai masuk ke masa sulit, setelah mereguk kesuksesan secara singkat.

Meski begitu, Pebble masih berusaha bangkit dengan merilis berbagai jenis proyek di Kickstarter. Harapannya, Pebble ingin mengulang kesuksesan yang sama.

Pada Mei 2016 lalu, Pebble baru saja mengumumkan tiga arloji pintar baru, yakni Pebble 2, Time 2, dan Core. Kemudian di tengah proses pengiriman produk tersebut ke para pemesan, terjadilah akuisisi ini.

Saat ini, baru sebagian pemesan yang telah mendapatkan produk pesanannya. Akibat dari akuisisi ini, Pebble memutuskan untuk membatalkan semua pesanan yang tersisa. Bagi yang sudah terlanjur memesan, Pebble akan mengembalikan seluruh uang pemesan.

Selanjutnya, Pebble tidak akan mempromosikan, membuat, atau menjual arloji pintar apapun. Sedangkan smartwatch yang sudah dijual akan terus bisa digunakan tanpa ada perubahan apapun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Game 'Fall Guys: Ultimate Knockout' Kini Digratiskan

Game "Fall Guys: Ultimate Knockout" Kini Digratiskan

Software
Jadwal dan Link Streaming Mobile Legends SEA Games 2021 Rabu 18 Mei, Tim Indonesia Berlaga

Jadwal dan Link Streaming Mobile Legends SEA Games 2021 Rabu 18 Mei, Tim Indonesia Berlaga

Software
Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

Menhub: Perjalanan Udara di Indonesia Diprediksi Pulih Tahun 2023

e-Business
Timnas PUBG Mobile Indonesia Sumbang Medali Perak di SEA Games 2021

Timnas PUBG Mobile Indonesia Sumbang Medali Perak di SEA Games 2021

Software
Layanan Indosat Ooredoo Dikeluhkan Bermasalah Selasa Malam

Layanan Indosat Ooredoo Dikeluhkan Bermasalah Selasa Malam

Internet
Elon Musk Ancam Tak Lanjutkan Akuisisi Twitter Gara-gara Akun Bot dan Spam

Elon Musk Ancam Tak Lanjutkan Akuisisi Twitter Gara-gara Akun Bot dan Spam

e-Business
Cara Aktifkan Izin Lokasi untuk Daftar Prakerja Gelombang 29 di HP Android, iPhone, dan Laptop

Cara Aktifkan Izin Lokasi untuk Daftar Prakerja Gelombang 29 di HP Android, iPhone, dan Laptop

e-Business
Oppo A16K Resmi Meluncur di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Oppo A16K Resmi Meluncur di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Gadget
Apple Rilis iOS 15.5 dan iPadOS 15.5, Ini Fitur Barunya

Apple Rilis iOS 15.5 dan iPadOS 15.5, Ini Fitur Barunya

Software
Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Z Fold 4 Disebut Sudah Masuk Tahap Produksi

Samsung Galaxy Z Flip 4 dan Z Fold 4 Disebut Sudah Masuk Tahap Produksi

Gadget
Elon Musk Tunda Pembelian Twitter gara-gara Akun 'Bot', Bos Twitter Menjelaskan

Elon Musk Tunda Pembelian Twitter gara-gara Akun "Bot", Bos Twitter Menjelaskan

Internet
Infinix Note 12 VIP Meluncur dengan Pengisi Daya Cepat 120 Watt

Infinix Note 12 VIP Meluncur dengan Pengisi Daya Cepat 120 Watt

Gadget
Apex Legends Mobile Meluncur Global, Pemain di Indonesia Wajib Download Ulang

Apex Legends Mobile Meluncur Global, Pemain di Indonesia Wajib Download Ulang

Software
Jadwal Pertandingan Timnas Mobile Legends Indonesia di SEA Games 2021, Mulai Besok 18 Mei

Jadwal Pertandingan Timnas Mobile Legends Indonesia di SEA Games 2021, Mulai Besok 18 Mei

Software
Klasemen PUBG Mobile SEA Games 2021, Timnas Indonesia 'Belum Panas'

Klasemen PUBG Mobile SEA Games 2021, Timnas Indonesia "Belum Panas"

Internet
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.