Kompas.com - 16/12/2016, 10:05 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Minggu ini, presiden terpilih Amerika Serikat menggelar pertemuan dengan sejumlah petinggi perusahaan teknologi Silicon Valley.

Nama-nama beken seperti Tim Cook (CEO Apple), Larry Page (CEO Alphabet), Satya Nadella (CEO Microsoft), dan Elon Musk (CEO Tesla) termasuk dalam daftar undangan.

Baca: Bos Teknologi dan Donald Trump, Dulu Saling Sindir Kini Saling Puji

Tapi ada satu orang yang tak diajak bertemu, yakni CEO Twitter Jack Dorsey. Dia pun tidak diwakili oleh representatif lain dari Twitter. Mengapa begitu?

Muncul dugaan bahwa Trump sengaja tidak mengundang Twitter lantaran layanan microblogging itu menolak permintaannya untuk membuat emoji #CrookedHillary pada masa kampanye.

#CrookedHillary adalah sebutan yang dipakai tim kampanye Trump untuk menjelek-jelekkan lawan dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, dengan menggambarkannya sebagai politisi korup.

Emoji dimaksud rencananya akan berupa gambar Clinton sedang menggondol sekarung duit. Konon tim kampanye Trump menyiapkan iming-iming uang 5 juta dollar AS (Rp 67 miliar) supaya Twitter mau membuatnya, tapi toh tetap ditolak.

Penciptaan emoji sebenarnya diatur dalam standar global Unicode Consortium. Namun, platform seperti Twitter bisa membuat emoji sendiri untuk digunakan secara khusus di layanannya.

Custom emoji semacam ini disebut sebagai “hashflags” dan akan muncul mengikuti penulisan hashtag tertentu, seperti #CrookedHillary di atas.

Di sisi lain, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari ArsTechnica, Jumat (16/12/2016), pihak Trump mengatakan bahwa Twitter sengaja tidak diundang lantaran dinilai “terlalu kecil” dari segi nilai pasar.

Twitter diketahui memiliki nilai pasar sebesar 13,85 miliar dollar AS. Sementara, Tesla, perusahaan terkecil dalam pertemuan Trump, bernilai 31,92 miliar dollar AS.

Baca: Donald Trump Gelar Konferensi Teknologi, Siapa yang Mau Hadir?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.