Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Layanan Digital yang Bakal Digandrungi di Indonesia

Kompas.com - 26/01/2017, 13:14 WIB
Fatimah Kartini Bohang

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren industri mobile di Indonesia diprediksi bakal bergeser di tahun 2017. Jika sebelumnya berkutat pada platform ride-sharing dan e-commerce, ke depan akan mengarah kepada tiga sektor baru.

Hal tersebut diungkapkan dua perwakilan capital venture, yakni Danny Wirianto dari GDP Venture, Kamis (26/1/2017), pada ajang GMASA 2017, di Balai Kartini, Jakarta.

Menurut Danny, setidaknya ada tiga jenis aplikasi mobile dan layanan digital yang akan menjamur di Tanah Air. Pertama adalah aplikasi yang menyasar pasar tersegmentasi alias niche market.

"Kalau diperhatiin, e-commerce dan ride-sharing sudah tumbuh. Selanjutnya pengembang aplikasi bakal lebih menyasar ke pasar khusus, misalnya khusus laki-laki, anak, perempuan," kata dia.

Danny mengatakan bahwa niche market memang cakupannya lebih kecil, tetapi fungsi dari aplikasi jenis itu bakal fokus. Dengan begitu, pasarnya pun akan lebih loyal menggunakan layanan karena merasa benar-benar terbantu.

Jenis yang kedua adalah aplikasi berbasis teknologi GPS dan real-time. Menurut Danny, layanan seperti itu posisinya kuat untuk disajikan ke konsumen dan perusahaan.

"Perusahaan bisa mendapatkan informasi akurat dan related soal lokasi yang berguna untuk pengembangan bisnisnya. Akan banyak bermunculan bisnis-bisnis digital yang menawarkan solusi aerial," ia menuturkan.

Terakhir, Danny percaya aplikasi dan layanan yang menyediakan akses ke big data akan digandrungi sepanjang 2017. Pasalnya, di era internet seperti sekarang, masyarakat secara sukarela membagi data personalnya.

Data itu tersebar di mana-mana dan belum terstruktur rapi. Perusahaan yang menghimpun big data dengan algoritma spesifik dan rapi diperkirakan bakal mendominasi tren industri digital tahun ini.

"Big data akan semakin booming. Sekarang kebanyakan data tersebar tapi nggak bisa di-manage. Di lain sisi, banyak pihak yang berkepentingan dengan data. Nah ini akan ketemu," Danny menjelaskan.

Belum zamannya Virtual Reality (VR)

Secara global, aplikasi realitas virtual alias VR mulai muncul di mana-mana. Namun, Danny mengatakan teknologi itu belum bakal digandrungi untuk aplikasi yang beroperasi di Indonesia.

"VR masih terlalu dini (di Indonesia). Teknologinya belum sangat dibutuhkan untuk masyarakat. It's nice to have, tapi bukan sesuatu yang mengakar," kata dia.

Meski demikian, Danny tak menampik fungsi VR untuk kepentingan yang lebih spesifik. Misalnya saja untuk alat kesehatan dan game.  

"Kalau untuk segmen tertentu, VR akan makin meluas. Tapi dari sisi konsumen belum akan populer," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Membuat Receiptify Spotify buat Cek Lagu Favorit dengan Daftar Mirip Setruk Belanja

Cara Membuat Receiptify Spotify buat Cek Lagu Favorit dengan Daftar Mirip Setruk Belanja

Internet
Cara Blur WhatsApp Web di Chrome dengan Privacy Extension for Whatsapp Web

Cara Blur WhatsApp Web di Chrome dengan Privacy Extension for Whatsapp Web

Software
Cara Atur Akun Getcontact jadi Anonim biar Tidak Ketahuan jika Cek Nomor Orang Lain

Cara Atur Akun Getcontact jadi Anonim biar Tidak Ketahuan jika Cek Nomor Orang Lain

Software
Leica Rilis Leitz Phone 3, HP dengan Sensor Kamera 1 Inci

Leica Rilis Leitz Phone 3, HP dengan Sensor Kamera 1 Inci

Gadget
OpenAI Pakai Video YouTube untuk Latih GPT-4, Google Beri Peringatan

OpenAI Pakai Video YouTube untuk Latih GPT-4, Google Beri Peringatan

Internet
DJI Umumkan Drone FPV Avata 2, Harga Rp 7 Jutaan dan Lebih Ringan

DJI Umumkan Drone FPV Avata 2, Harga Rp 7 Jutaan dan Lebih Ringan

Gadget
Bolehkah Memotret Gerhana Matahari Total dengan Smartphone, Ini Kata NASA

Bolehkah Memotret Gerhana Matahari Total dengan Smartphone, Ini Kata NASA

Gadget
Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Software
Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Internet
Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com