Marak Video Berisi Kata Kasar di YouTube, Ini Kata Google Indonesia

Kompas.com - 27/01/2017, 08:04 WIB
Salah satu adegan dalam video YouTube Rewind 2015. YouTubeSalah satu adegan dalam video YouTube Rewind 2015.
Penulis Deliusno
|
EditorReza Wahyudi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren selebritas terus bergeser. Sebelumnya, para artis biasanya dikenal berkat penampilannya di layar kaca atau lebar. Kini banyak pesohor yang memulai kiprahnya dari layanan berbagi video semacam YouTube.

Bak selebritas pada zaman dulu itu, artis-artis dari YouTube biasanya memiliki jutaan pengikut atau biasa disebut dengan follower. Tengok saja PewDiePie, ia merupakan artis di YouTube dengan follower terbanyak saat ini, yakni 52,7 juta akun.

Di Indonesia sendiri, sudah ada tiga akun atau orang yang berhasil mencapai lebih dari 1 juta follower, yakni Raditya Dika (2,1 juta follower), Edho Zell (1,1 juta follower), dan Reza Oktovian (1 juta follower).

Salah satu kunci untuk menyamai popularitas orang-orang tersebut tentunya dengan membuat konten semenarik mungkin. Sayangnya, tanpa menyasar ke orang tertentu, masih banyak yang menggunakan kata kasar atau makian sebagai "bumbu" agar videonya ditonton orang.

Padahal, masih banyak orang di bawah umur yang mulai gemar menonton YouTube. Tentunya, kata kasar tersebut masih belum cocok dan pantas untuk dikonsumsi si anak.

Nah, bagaimana pendapat Google, sebagai induk YouTube, mengenai hal tersebut? Menurut Veronica Utami, Head of Marketing Google Indonesia, semua YouTuber sebenarnya bebas untuk berekspresi.

Hal tersebut karena YouTube percaya dengan prinsip kebebasan ekspresi. Oleh karena itulah, konten-konten yang diselingi dengan kata-kata kasar tampaknya tidak akan bisa hilang dari YouTube.

"Saya rasa semua orang bebas untuk mengekspresikan diri mereka seperti yang diinginkan," tutur Veronica saat dijumpai KompasTekno di Jakarta, Rabu (25/1/2017).  

Sistem "flag"

Meski bebas, YouTube sebenarnya tidak benar-benar tutup mata dengan konten yang diselingi kata-kata kasar. Veronica berkata, YouTube punya sistem kontrol berbasiskan komunitas.

Pengguna dikatakan bisa flag sebuah video, jika dianggap tidak pantas. Nantinya, jika laporan yang masuk untuk sebuah video sudah banyak, anak-anak di bawah umur atau tidak login, tidak bisa memutar video tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X