Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mendag Bicara soal "E-commerce" dan Tawaran Menggiurkan Alibaba

Kompas.com - 08/02/2017, 17:02 WIB
Reza Wahyudi

Penulis

AMBON, KOMPAS.com - Pemerintah disebut sedang menyiapkan mediator untuk perdagangan melalui internet. Mediator untuk e-commerce ini diharapkan menjadi jembatan antara penjual dan pembeli di Indonesia.

Mediator diharapkan bisa mengatasi dua masalah yang sering muncul saat bertransaksi online di tanah air.

Masalah pertama, pada saat pembeli akan melakukan pembayaran, apa jaminannya bahwa barangnya sesuai dengan kualitas dan gambar yang disajikan. Yang kedua, untuk penjual yang mengirim dagangannya, siapa yang menjamin uangnya akan dibayar.

"Satu hal yang sedang kami upayakan adalah mediatornya (transaksi online). Keberhasilan Alibaba adalah di Alipay. Tanpa itu, ini tidak akan berjalan," ujar Menteri Perdagangan RI Enggartiasto Lukita dalam seminar "Menyatukan Negeri melalui Layanan Digital", di Ambon, Rabu (8/2/2017).

Dengan kehadiran sebuah mediator, yang dimaksud Enggar, diharapkan dapat memberikan kepastian kepada penjual mendapatkan pembayaran dari konsumen. Untuk pembeli pun tidak perlu khawatir uangnya tidak kembali jika barang yang dibeli tidak sesuai pesanan.

Menurut Enggar, mediator yang akan menjadi jembatan transaksi online ini sangat diperlukan karena luasnya wilayah Tanah Air di mana transaksi perdagangan tidak selalu dapat dilakukan secara tatap-muka.

"Jika ini bisa dijembatani, maka kita bisa bayangkan kita memotong mata rantai perdagangan yang membentuk harga. Mediator ini yang harus kita siapkan," kata Enggar di panggung acara hasil kerja sama Harian Kompas dan Telkomsel.

Menurut Enggar, mediator ini harus segera dibuat. Jika tidak, Alipay dari China akan masuk dan berbagai perusahaan besar lainnya akan masuk.

Baca: Bos Alibaba Jadi Penasihat E-commerce Indonesia

"Kami berkejar-kejaran dengan waktu, karena kita tidak bisa menghentikan itu tetapi kami tidak mau itu terjadi. Karena kami mau kita jadi tuan rumah di negeri sendiri," tambah Enggar.

Embrio dari mediator ini, menurut Enggar, akan terlaksana dalam waktu dekat dalam skala "agak cukup besar". Prioritasnya adalah dari produk-produk IKM (industri kecil menengah) yang telah terseleksi dan menjalani proses pendampingan dari berbagai kementerian.

"Yang kedua, kita juga sudah ada kerja sama dengan Alibaba dan penawarannya menarik sekali," kata Enggar.

Penawaran ini datang langsung dari pendiri Alibaba Jack Ma saat bertemu dengan Presiden Jokowi tahun 2016 lalu. Menteri Enggar turut hadir dalam pertemuan tersebut mendampingi Presiden.

Dalam pertemuan itu, Jack Ma menyebutkan akan memberi perlakuan khusus saat Alipay dipakai untuk perdagangan online di Indonesia. Ia menjanjikan membebaskan biaya layanan Alipay untuk usaha di bawah 1 juta dollar AS. Namun, Jokowi tidak memberikan tanggapan apa pun. Setelah itu, Presiden meminta untuk menimbang lebih dulu dengan menghitung untung-ruginya untuk Indonesia.

"Karena begitu dia (Alibaba) satu juta, yang sama equal treatment antara kita dengan mereka, habis kita. Karena jumlahnya yang senilai satu juta dollar AS di China jauh lebih banyak dari kita," kata Enggar.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com