Setahun, Ada 1.572 Konten Negatif di Facebook Tanah Air

Kompas.com - 14/02/2017, 18:11 WIB
|
EditorDeliusno

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika mengidentifikasi 1.572 konten negatif yang tersebar di Facebook sepanjang 2016 hingga 2017.

Konten itu bisa berupa muatan pornografi, kekerasan, penjualan produk bahaya, hingga berita palsu alias hoax yang menebar kebencian.

Konten negatif tersebut dihimpun dari laporan berbagai lembaga terpercaya, seperti Kepolisian, Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), serta lembaga terkait pemerintahan lainnya. Sejauh ini, dari laporan yang diajukan ke Facebook, baru 60 persen yang mendapat respons.

"Menteri minta service level of agreement Facebook ditingkatkan. Salah satunya agar respons atas laporan konten negatif bisa lebih cepat dan serius," kata Dirjen Aptika, Samuel Pangerapan, Selasa (14/2/2017), di ruang pers Gedung Kominfo, Jakarta.

Samuel dalam hal ini menyampaikan hasil pertemuan tertutup antara Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Rudiantara, dengan beberapa perwakilan Facebook di ruang tamu menteri, Gedung Kominfo lantai 7, pada Selasa sore ini.

Penyebaran konten negatif di Tanah Air ternyata bukan cuma berasal dari Facebook, tetapi juga layanan internet lain, seperti Twitter.

Sepanjang 2016 hingga 2017, ada 3.252 konten negatif di Twitter yang dilaporkan Kominfo. Meski lebih banyak, penanganan Twitter dikatakan lebih cepat.

"Twitter ada kantor di sini jadi komunikasi kami lebih cepat," kata Samuel. Lebih lanjut, Samuel mengatakan Kominfo sudah mengatur pertemuan dengan Twitter pada 20 Februari mendatang untuk membahas lebih jauh soal hoax.

Sementara itu, pada Google dan YouTube, ada 1.204 konten negatif yang dilaporkan Kominfo selama setahun dari 2016 lalu hingga 2017.

"Komunikasi dengan Google juga terus kami jalankan untuk memberantas hoax," ujar Samuel.

Baca: Ikan Tongkol dan Hoax Disleksia: Meramu Kebohongan demi Simpati

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.