Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/03/2017, 18:05 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Toshiba sedang berencana melego divisi chip memori miliknya untuk keluar dari krisis finansial yang membelit. Akan tetapi, pemerintah Jepang agaknya khawatir teknologi Toshiba akan jatuh ke China apabila perusahaan dibeli oleh pihak asal Negeri Bambu.

Seorang sumber mengatakan bahwa pemerintah Jepang pun bersiap memblokir penjualan divisi chip memori Toshiba apabila menilai calon peminatnya bisa mengancam keamanan nasional. Pemerintah dikatakan bersiap memakai hukum perdagangan dengan pihak asing.

Dari sekian banyak perusahaan teknologi yang berpotensi membeli divisi chip Toshiba, baru Foxconn saja yang menyatakan bakal mengajukan penawaran. Foxconn sendiri memang berasal dari China.

Foreign Exchange and Foreign Trade Act di Jepang memang menyebutkan bahwa pihak asing yang hendak mengakuisisi perusahaan Jepang dengan teknologi terkait keamanan nasional harus memperoleh izin pemerintah terlebih dahulu.

Pada 2011 lalu, regulasi ini pernah digunakan untuk mencegah peminat asing membeli saham perusahaan kamera dan peralatan medis Olympus. Ketika itu, alasannya adalah teknologi optik yang digeluti Olympus juga digunakan di peralatan militer Jepang.

Adapun chip memori Toshiba adalah salah satu komponen inti di bidang robotika, kecerdasan buatan, dan perangkat-perangkat yang terhubung ke internet sehingga dinilai turut menyangkut keamanan nasional.

"Dari sudut pandang keamanan nasional Jepang ini, Amerika Serikat adalah satu-satunya partner yang memungkinkan," ujar sang sumber, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Senin (13/3/2017).

Calon peminat potensial dari divisi memori Toshiba termasuk nama-nama besar di binis memori, seperti Western Digital dan Micron Technology Inc., juga pemanufaktur chip seperti SK Hynix, Foxconn, dan TSMC.

Toshiba ingin segera menjual divisi chip memori untuk mengantisipasi kerugian 6,3 miliar dollar AS dari unit usahanya di Amerika Serikat. Hasil penjualan dikatakan juga bakal digunakan sebagai cadangan dana untuk kerugian lain di masa depan.

Divisi memori Toshiba yang merupakan pabrikan chip memori NAND kedua terbesar di dunia itu divaluasi sebesar 13 miliar dollar AS.

Baca: Toshiba, Vaio, dan Fujitsu Segera Bersatu

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Reuters
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Mudah Membuat Password Laptop Windows 11, Windows 10, dan Windows 7

Cara Mudah Membuat Password Laptop Windows 11, Windows 10, dan Windows 7

Gadget
Arti Emoji Mata Melihat ke Atas, Bingung atau Kesal?

Arti Emoji Mata Melihat ke Atas, Bingung atau Kesal?

Internet
Ukuran Kolom Microsoft Excel Bisa Disamakan dengan Mudah lewat Cara ini

Ukuran Kolom Microsoft Excel Bisa Disamakan dengan Mudah lewat Cara ini

Software
iPhone Bisa Cek Status Penerbangan Pesawat via iMessage, Begini Caranya

iPhone Bisa Cek Status Penerbangan Pesawat via iMessage, Begini Caranya

Software
Baterai HP Tidak Mengisi saat Dicas? Ini 5 Cara Mengatasinya

Baterai HP Tidak Mengisi saat Dicas? Ini 5 Cara Mengatasinya

Hardware
Mriya Hancur, Satelit Dikirim Pakai Beluga

Mriya Hancur, Satelit Dikirim Pakai Beluga

e-Business
Cara Menyembunyikan Nomor HP di GetContact agar Tidak Bisa Dicari

Cara Menyembunyikan Nomor HP di GetContact agar Tidak Bisa Dicari

Software
Cara Langganan Amazon Prime Video dan Daftar Harga Paketnya

Cara Langganan Amazon Prime Video dan Daftar Harga Paketnya

e-Business
Kenapa Jaringan Indosat Lemot padahal Kuota Internet Masih Banyak? Ini 4 Cara Mengatasinya

Kenapa Jaringan Indosat Lemot padahal Kuota Internet Masih Banyak? Ini 4 Cara Mengatasinya

Internet
Kode Verifikasi WhatsApp Tidak Muncul di SMS? Ini 5 Penyebabnya

Kode Verifikasi WhatsApp Tidak Muncul di SMS? Ini 5 Penyebabnya

Software
Waspada Penipuan Baru WhatsApp, Dapat Uang dari Like YouTube

Waspada Penipuan Baru WhatsApp, Dapat Uang dari Like YouTube

Internet
2 Cara Membuka HP Xiaomi yang Lupa Kata Sandi atau Pola

2 Cara Membuka HP Xiaomi yang Lupa Kata Sandi atau Pola

Hardware
Ini 4 Penyebab dan Cara Mengatasi Layar HP Gerak Sendiri atau “Ghost Touch”

Ini 4 Penyebab dan Cara Mengatasi Layar HP Gerak Sendiri atau “Ghost Touch”

Hardware
Sony DualSense Edge Wireless Controller untuk PS5 Meluncur, Ini Harganya di Indonesia

Sony DualSense Edge Wireless Controller untuk PS5 Meluncur, Ini Harganya di Indonesia

Hardware
Waspada Penipuan Modus Undangan Pernikahan di WhatsApp, Bisa Curi OTP dan Kuras Rekening Korban

Waspada Penipuan Modus Undangan Pernikahan di WhatsApp, Bisa Curi OTP dan Kuras Rekening Korban

Internet
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.