Kompas.com - 04/05/2017, 10:13 WIB
Logo Apple di salah satu sisi gedung toko barunya di kota San Francisco, AS Wicaksono Surya Hidayat/ KOMPAS.comLogo Apple di salah satu sisi gedung toko barunya di kota San Francisco, AS
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Apple dikabarkan telah memutuskan untuk berhenti membayar biaya lisensi chip smartphone kepada Qualcomm. Keputusan tersebut membuat Qualcomm berang dan mengajukan permohonan untuk memblokir impor iPhone.

Menurut sumber, Qualcomm rencananya akan mengajukan permintaan pemblokiran itu pada Komisi Perdagangan Internasional (ITC) yang ada di Washington D.C, Amerika Serikat (AS).

Sebagaimana dilansir KompasTekno dari Bloomberg, Kamis (4/5/2017), jika permintaan pemblokiran itu dipenuhi maka Apple tidak akan bisa memasukkan iPhone ke AS. iPhone sendiri selama ini selalu diproduksi di Asia, bukan di AS.

ITC sendiri memiliki kuasa untuk melakukan pemblokiran impor produk ke AS. Bahkan, instansi ini bisa melakukannya lebih cepat dibandingkan pengadilan distrik federal.

Namun sementara waktu ini pengajuan pemblokiran tersebut baru sebuah rencana saja. Sumber yang mengungkap niat Qualcomm itu tak menyebutkan kapan pemblokiran itu akan benar-benar diajukan.

Sebelumnya, Apple dan Qualcomm berselisih paham mengenai paten terkait transmisi data. Paten tersebut berada di tangan Qualcomm.

Namun paten yang satu ini bersifat unik karena membuat Qualcomm bisa menarik royalti dari smartphone apapun yang memiliki koneksi data. Meskipun smartphone itu tidak memakai chip buatan mereka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apple merasa paten tersebut tidak adil dan menganggap Qualcomm telah memakai hak lisensinya secara ilegal demi menolong pengembangan unit bisnis semiconductor.

Perselisihan tersebut kemudian makin panas karena keputusan Apple untuk berhenti membayar lisensi teknologi terkait ke Qualcomm.

Baca: Qualcomm Gugat Balik Apple

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.