Kompas.com - 16/05/2017, 19:24 WIB
Peta real-time serangan ransomware WannaCry hasil pantauan botnet tracker MalwareTech. MalwareTech.comPeta real-time serangan ransomware WannaCry hasil pantauan botnet tracker MalwareTech.
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Persebaran program jahat jenis ransomware bernama WannaCry dihentikan oleh dua orang pemuda usia 20-an. Tindakan itu pun berhasil karena salah satu pemuda secara tidak sengaja menemukan kelemahan program jahat tersebut.

Pemuda pertama adalah seorang peneliti keamanan cyber berusia 22 tahun asal Inggris yang merahasiakan jati dirinya. Dia hanya menyebut dirinya sebagai MalwareTech.

Sebagaimana dilansir KompasTekno dari Mashable, Selasa (16/5/2017), MalwareTech sebenarnya merupakan komunitas global yang beranggotakan ahli keamanan cyber. Masing-masing memiliki latar belakang berbeda, ada yang bekerja secara independen dan ada juga yang bekerja untuk perusahaan keamanan tertentu.

Masing-masing anggota MalwareTech secara konstan mengawasi serangan cyber yang terjadi. Selain itu mereka juga bekerja sama untuk menghentikannya.

Karena itu anggota MalwareTech biasanya menggunakan nama samaran untuk melindungi privasi sekaligus diri mereka bila ada serangan balasan.

Melalui sebuah blog, peneliti muda itu bercerita mengenai tindakannya yang secara kebetulan menghentikan penyebaran virus WannaCry ke seluruh dunia.

Penemuan kill switch

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kala itu, pada Jumat (13/5/2017), setelah makan siang bersama seorang kawan, ia menemukan informasi bahwa sebuah ransomware telah menyerang jaringan kesehatan nasional Inggris.

Rekannya sesama peneliti, bernam samaran Kafeine, kemudian memberikan contoh program jahat tersebut kepadanya.

Baca: Ini Ciri-ciri Komputer Windows yang Terinfeksi Ransomware WannaCry

MalwareTech pun segera menganalisa contoh tersebut dan menemukan adanya sebuah alamat situs yang tersemat di dalam kode pemrograman virus WannaCry. Dia mengetahui bahwa alamat situs itu belum terdaftar, sehingga mencoba mendaftarkannya.


Waktu itu MalwareTech berspekulasi bahwa pendaftaran domain situs itu akan membantunya melacak atau menghentikan program jahat virus WannaCry.

Memutus penyebaran

Sementara itu di belahan bumi lainnya, pemuda bernama Darien Huss sedang melakukan penelitiannya sendiri. Dia adalah seoarang teknisi yang bekerja di perusahaan keamanan cyber Proofpoint, sekaligus pemuda kedua yang memutus persebaran virus WannaCry.

Halaman:


Sumber Mashable
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.