Kompas.com - 16/05/2017, 19:24 WIB
|
EditorReska K. Nistanto


Melalui penelitiannya sendiri, Huss menemukan bahwa pembuat program jahat virus WannaCry ternyata menyematkan kill switch atau tombol untuk menghentikan persebarannya. Begitu menyadari hal tersebut, dia langsung mengambil screenchot dan mengunggahnya ke Twitter.

Dari itulah Huss kemudian mengenal MalwareTech dan berkomunikasi membicarakan temuan mereka. Keduanya kemudian menyimpulkan bahwa dengan mendaftarkan nama situs yang ada dalam kode pemrograman WannaCry, lalu mengalihkan serangannya ke server MalwareTech.

Tindakan demikian ternyata efektif. Ketika MalwareTech membeli domain tersebut lalu mengalihkan jalur serangan WannaCry menuju ke servernya sendiri, persebaran program jahat itu berhenti.


Komputer-komputer yang telah terinfeksi memang masih bisa menularkan WannaCry, namun tindakan MalwareTech dan Huss membuat titik asal persebaran itu benar-benar putus.

Bersiap menghadapi serangan baru

WannaCry tergolong serangan ransomware terbesar yang pernah terjadi di dunia. Serangan ini tercatat menelan lebih dari 200.000 korban di sekitar 150 negara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa negara yang terkena dampak WannaCry adalah Rusia, China, Spanyol, Inggris, Amerika Serikat dan Indonesia. Korbannya antara lain berupa rumah sakit, institusi pendidikan dan pemerintahan.

Meski MalwareTech dan Huss telah menghentikan sumber persebaran virus ransomware itu, peretas pembuat program jahat tersebut mengaku telah menyebarkan virus WannaCry versi kedua.

Baca: Waspada, Ada Ransomware WannaCry Versi 2

Soal WannaCry versi kedua ini, National Cyber Security Center Inggris mengatakan bahwa pada Minggu (14/5/2017), belum ditemukan adanya indikasi serangan baru.

Tetapi mereka memperingatkan bahwa kemungkinan ada sejumlah infeksi yang belum terdeteksi, dan infeksi WannaCry yang ada sekarang pun masih berpotensi menular.

Sekadar diketahui, WannaCry merupakan program jahat jenis ransomware yang sanggup masuk ke komputer dan menyandera data-data pribadi di dalamya.

Ransomware memasang enkripsi atau kunci pada data-data itu sehingga sang pemilik tidak bisa mengaksesnya. Pemilik biasanya diminta mengirim sejumlah uang untuk menebus data-data tersebut.

Baca: Beda Ransomware WannaCry dengan Virus Komputer Jadul

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Sumber Mashable
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.