Resmi, Lion Group Jadi Operator B737 MAX Pertama di Dunia

Kompas.com - 17/05/2017, 10:26 WIB
B737 MAX pertama  untuk Batik Air Malaysia. Lion Group menjadi operator B737 MAX pertama di dunia. Boeing MediaroomB737 MAX pertama untuk Batik Air Malaysia. Lion Group menjadi operator B737 MAX pertama di dunia.
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Lion Group resmi menjadi operator B737 MAX pertama di dunia. Pabrikan pesawat asal AS, Boeing menyerahkan secara resmi pesawat B737 MAX pertamanya untuk Lion Group pada Selasa (16/5/2017) di Seattle Delivery Center, Washington, AS.

Dengan serah terima pesawat pertama ini, Lion Group resmi menjadi operator B737 MAX pertama di dunia.

Pesawat jenis Boeing 737 varian terbaru itu bakal dioperasikan oleh anak usaha Lion Group di Malaysia, yakni Malindo (Batik Air Malaysia). Adapun varian B737 MAX yang dioperasikan oleh Malindo adalah 737 MAX 8.

"Kami senang bekerja sama dengan Boeing menjadi yang pertama di dunia menggunakan Boeing 737 MAX," ujar CEO Malindo Air, Chandra Rhama Muty seperti dikutip KompasTekno dari situs resmi Boeing.

Baca: Boeing Sukses Uji Terbang Perdana B737MAX

Chandra yakin 737 MAX akan menjadi tulang punggung maskapainya. "Pesawat baru ini memungkinkan kami ke destinasi yang lebih jauh lagi, dan menjalankan peran penting dalam menghadirkan biaya penerbangan yang murah ke konsumen," ujar Chandra.

Sementara Presiden dan CEO Boeing Commercial Airplanes, Kevin McAllister mengatakan, "Pesawat ini bakal mengubah wajah pasar (penerbangan) single-aisle (pesawat berlorong tunggal)."

Terlambat sehari

Serah terima B737 MAX dari Boeing ke Lion Group ini sempat terlambat sehari dari jadwal semula, yakni Senin (15/5/2017).

Baca: Lion Group Akan Ubah Nama Malindo Jadi Batik Air Malaysia

Boeing Mediaroom B737MAX terbang perdana dari pabrik Boeing di Renton, Washington, AS, Jumat (29/1/2016).
Keterlambatan itu disinyalir karena kendala yang ditemukan dalam mesin yang diusung oleh B737 MAX, yakni CFM LEAP-1B.

Kendala tersebut menurut Boeing saat ini telah berhasil diatasi. Gara-gara kendala itu juga Boeing sempat menunda semua uji terbang B737 MAX selama tiga hari, untuk keperluan investigasi.

B737 MAX adalah varian terbaru keluarga Boeing 737, dengan peningkatan pada performa mesin, avionik, dan aerodinamika pesawat.

Lion group sendiri diketahui telah menandatangani pemesanan B737 MAX sebanyak 201 unit pada awal 2012 lalu. 737 MAX menjadi pesaing Airbus A320neo di pasar pesawat single-aisle komersil.

Baca: Airbus A320neo Tandai Era Baru Industri Penerbangan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Boeing
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X