Bom Kampung Melayu, Uber Beri "Refund" Rp 100.000 ke Ratusan Penumpang

Kompas.com - 25/05/2017, 10:57 WIB
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Layanan ride-sharing Uber turut bersikap atas peristiwa ledakan di area Halte bus Transjakarta, Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, yang terjadi pada Rabu (24/5/2017) malam kemarin sekitar pukul 21.00 WIB.

Uber memberikan refund dengan nilai maksimum Rp 100.000 untuk semua penumpang yang melakukan perjalanan dari Kampung Melayu ke mana saja, sejak pukul 21.00 WIB pada tanggal kejadian hingga pukul 01.00 WIB dinihari pada keesokan harinya, Jumat (25/5/2017).

Menurut pernyataan Head of Communications Uber Indonesia, Dian Safitri kepada KompasTekno, setidaknya ada ratusan pengguna Uber yang melakukan perjalanan dari area Kampung Melayu pada jam-jam kritis yang disebutkan di atas.

"Kami juga berterima kasih kepada para mitra pengemudi yang mengantarkan ratusan warga dari penjemputan di wilayah tersebut untuk pulang dengan selamat," ujar Dian dalam pesan singkatnya.

Selain itu, Uber juga mengimbau masyarakat agar tak bepergian di jam-jam kritis tersebut, kecuali benar-benar perlu. Hal tersebut disampaikan melalui pemberitahuan khusus di akun Twitter @Uber_IDN.

 

 


Seperti diketahui, dua ledakan di Kampung Melayu, Jakarta Timur, dipastikan berasal dari bom bunuh diri yang diduga dilakukan oleh dua orang. Identitas kedua pelaku masih diselidiki.

Selain menimbulkan korban jiwa, ledakan itu juga membuat halte bus Transjakarta rusak. Foto-foto dan video terkait insiden bom Kampung Melayu lantas beredar di berbagai media sosial dan aplikasi pesan instan seperti WhatsApp.

Baca: Kemkominfo: Stop Sebar Foto dan Video Bom Kampung Melayu

Polisi menyatakan, ledakan bom Kampung Melayu telah memakan 15 korban, termasuk dua orang terduga pelaku peledakan yang tewas di lokasi.

Tiga polisi gugur akibat ledakan ini dan selebihnya adalah korban luka yang dirawat di empat rumah sakit di Jakarta Timur. Rincian korban luka adalah 5 polisi dan 5 warga. Ketiga polisi yang gugur adalah Bripda Taufan, Bripda Ridho, dan Bripda Adi Nata.

Baca: Kemkominfo: Stop Sebar Foto dan Video Bom Kampung Melayu

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.