Indosat Menyerah dari Bisnis Digital, Ini Alasannya

Kompas.com - 13/06/2017, 16:05 WIB
Kartu perdana IM3 dari Indosat Ooredoo untuk bundling dengan smartphone Xiaomi Redmi Note 3 Oik Yusuf/ KOMPAS.comKartu perdana IM3 dari Indosat Ooredoo untuk bundling dengan smartphone Xiaomi Redmi Note 3
|
EditorDeliusno

JAKARTA, KOMPAS.com - Indosat Ooredoo (Indosat) memutuskan untuk mundur dari bisnis digital. Selanjutnya, perusahaan akan berfokus pada bisnis inti Indosat yang meliputi layanan komunikasi seluler, business to business, dan kabel serat optik.

CEO Indosat Alexander Rusli mengatakan bahwa keputusan mundur itu diambil karena bisnis digital yang dijalankan tidak berhasil sesuai harapan. Pasalnya, pertumbuhan bisnis tersebut tidak memperlihatkan tanda positif.

“Saya harus mengatakan kalau sudah saatnya menyerah. Kami gak dapet value dari bisnis digital, jadinya kembali ke core bisnis saja,” ujarnya saat bincang dengan wartawan di sela Buka Bersama Indosat, Senin (12/6/2017).

“Dari tahun pertama memang sudah jalani bisnis digital, tapi gak berhasil. Revenue ada, pengguna ada, tapi gak sustainable. Kalau mau membesarkan mesti ada yang dikorbankan. Tidak bisa self sustained,” katanya.

Mundurnya Indosat dari bisnis digital ditandai dengan keputusan menutup unit usaha e-commerce mereka, Cipika. Penutupan tersebut efektif mulai 1 Juni 2017 lalu.

“Digital bisnis itu kan gak tau ukuran lubangnya berapa dalam. Kalau yang cari gara-gara, yang gak terukur dalamnya, itu yang kami tinggalkan,” ujar Alex.

Selain Cipika, Indosat masih memiliki unit bisnis lain, yakni IMX dan Dompetku. IMX yang bergerak di bidang iklan digital masih dibiarkan beroperasi, meski menurut Alex, kontribusinya sangat kecil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu Dompetku, yang merupakan layanan e-money milik Indosat, sudah dihentikan. Indosat sendiri tidak menjual Dompetku dan masih memiliki lisensinya.

“Mungkin (bisnis digital) bukan untuk kami. Sekarang back to basic. Soal seluler kita punya lisensi dari pemerintah, kuncinya tinggal bagaimana menjadi efisien saja. Telko sebagai penyedia jaringan toh akan selalu ada di ekosistem (digital) itu,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.