Badan Intelijen AS Tuding Ransomware WannaCry dari Korea Utara

Kompas.com - 17/06/2017, 08:36 WIB
Tampilan wallpaper dari komputer Windows yang terjangkit ransomware WannaCry. hand-outTampilan wallpaper dari komputer Windows yang terjangkit ransomware WannaCry.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorDeliusno

WannaCry memang mengunci data di komputer dengan enkripsi, lalu berupaya memeras korban dengan meminta tebusan dalam bentuk mata uang virtual bitcoin untuk mengembalikan data yang bersangkutan.

Tapi WannaCry gagal menghasilkan pemasukan karena ada kesalahan operasional yang menyebabkan Bitcoin tebusan gampang dilacak oleh otoritas.

Meski WannaCry telah berhasil mengumpulkan 140.000 dollar AS dalam bentuk Bitcoin, si pembuatnya pun tidak bisa mencairkan tebusan karena tidak ada bursa Bitcoin yang mau menyentuh uang panas tersebut.

WannaCry bukan usaha merampok pertama yang dilancarkan Korea Utara lewat jalur cyber. Negara komunis yang terisolasi itu diduga terlibat serangkaian pembobolan bank di Asia tahun lalu, termasuk di Bangladesh di mana dana sebesar 81 juta dollar AS berhasil dibawa kabur.

WannaCry sendiri adalah malware yang dibuat berdasarkan exploit Windows yang dicuri dari NSA. Ia adalah program jahat pertama yang menggabungkan fungsi ransomware dengan worm sehingga penyebarannya sangat luas dan sangat cepat.

Ransomware ini diduga lepas secara tidak sengaja saat masih diuji coba. Sebab itulah WannaCry memiliki sejumlah kelemahan seperti ketidakmampuan untuk membedakan mana korban yang sudah membayar tebusan dan mana yang belum.

Baca: Cerita Dua Remaja Temukan Cara Stop Penyebaran WannaCry

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.