Persaingan Tidak Sehat Jadi Alasan Indosat Surati Menkominfo

Kompas.com - 22/07/2017, 07:59 WIB
Model memamerkan kartu perdana Indosat IM3 yang kini berubah nama menjadi IM3 Ooredoo. Reska K. Nistanto/KOMPAS.comModel memamerkan kartu perdana Indosat IM3 yang kini berubah nama menjadi IM3 Ooredoo.
|
EditorReska K. Nistanto

JAKARTA, KOMPAS.com - Group Head Corporate Communications Indosat Ooredoo, Deva Rachman membantah kabar jika Indosat ooredoo dikatakan telah kehabisan nafas. Hal ini terkait dengan bocornya surat CEO Indosat Ooredoo, Alexander Rusli ke Menkominfo soal perang tarif harga internet.

Menurut Deva, Indosat mengirimkan surat tersebut bukan karena perusahaan sudah kehabisan nafas atau bingung mencari sumber pendapatan, namun karena kondisi persaingan industri telekomunikasi yang sudah tidak sehat. Hal ini terlihat dari yield data yang diperoleh oleh operator dari tahun ke tahun.

Untuk Indosat saja, sebagaimana dikatakan Deva, yield data-nya terus menurun. Pada 2014, yield data Indosat adalah Rp 63.000 per GB, sedangkan pada kuartal IV 2016, yield data tersebut menjadi Rp 16.000 per GB.

Padahal, seiring banyaknya pemakaian, mestinya yield data tersebut naik. Namun karena operator bersaing dengan cara menurunkan harga layanan data, yield data jadi mengecil.

Baca: Tarik-menarik Tarif Interkoneksi

“Itu yang terjadi pada Indosat, dan saya yakin juga terjadi pada operator lain,” terang Deva saat dihubungi KompasTekno, Jumat (22/7/2017).

Sementara itu pendapatan operator dari layanan voice dan SMS semakin turun. Layanan data, yang dibanderol murah dikhawatirkan tidak bisa menjadi penopang ketika suatu saat voice dan SMS benar-benar ditinggalkan pengguna.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Harga data yang murah ini tidak bisa mensubsidi jalannya bisnis,” ujar Deva.

“Sedangkan operator kan tidak boleh saling membicarakan tarif, bisa kena sanksi nanti. Karena itu butuh intervensi pemerintah untuk menetapkan tarif bawah,” imbuhnya.

Dengan adanya tarif bawah, Indosat berharap industri telekomunikasi bisa berhenti perang harga dan murah-murahan, sehingga persaingan menjadi lebih sehat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.