Kompas.com - 04/08/2017, 08:13 WIB
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Baru beberapa saat lalu Marcus Hutchins (23) menerima puji-pujian dari netizen seluruh dunia. Pasalnya, peneliti keamanan cyber asal Inggris tersebut berhasil menemukan tool pembunuh virus WannaCry yang sempat mencekam ranah maya internasional.

Kini keadaannya berbanding terbalik. Sang “Pahlawan WannaCry” ditahan FBI atas keterlibatannya dalam pembuatan malware jenis lain yang menargetkan akun-akun bank, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Jumat (4/8/2017), dari TheGuardian.

Baca: Cerita Dua Remaja Temukan Cara Stop Penyebaran WannaCry

Menurut surat dakwaan Departemen Kehakiman Hukum Amerika Serikat, Marcus Hutchins didakwa membantu untuk menciptakan, menyebar, dan memelihara virus perbankan bernama “Kronos” dari 2014 hingga 2015.

Kronos tersebar melalui e-mail dengan sisipan alias attachment berbahaya dalam bentuk dokumen Microsoft Word. Ketika target terpancing, Kronos bisa membobol password akun internat banking sang target dan mencuri duit di dalamnya.

Marcus Hutchins akhirnya diciduk pada Kamis, (3/8/2017) sore di Las Vegas, Amerika Serikat. Padahal sebelumnya sang Pahlawan WannaCry tak pernah punya rekam jejak kriminal.

Ibu dari Marcus Hutchins, Janet Hutchins, tak percaya anaknya terlibat dalam upaya kriminal berhubungan dengan peretasan. Sebab, Marcus Hutchins dikenal sebagai sosok yang mendedikasikan hidupnya untuk melawan malware dan aksi peretasan.

“Saya sangat marah dengan kejadian ini (penangkapan Marcus Hutchins),” kata sang ibu.

Hal serupa diungkap teman Marcus Hutchins yang enggan disebutkan namanya. Menurut dia, Marcus Hutchins bisa saja dijebak karena ada pihak yang tak suka dengan kinerja sang Pahlawan WannaCry untuk membasmi malware.

“Ada jutaan kemungkinan skenario untuk menjebaknya (Marcus Hutchins),” kata si teman.

Sementara itu agen spesial FBI, Justin Tolomeo, seakan membantah berbagai kecurigaan dari semua pihak atas kesalahan Marcus Hutchins. Ia mengklaim pihaknya tak mungkin salah menangkap orang.

“Biaya untuk penelusuran kriminal cyber mencapai miliaran dollar AS setiap tahun. FBI akan terus bekerja dengan mitra, baik domestik maupun internasional, untuk membawa orang-orang yang bersalah ke pengadilan,” ia menjelaskan.

Baca: Kronologi Serangan Ransomware WannaCry yang Bikin Heboh Internet

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.