Menkominfo, Google, dan Twitter Bahas Cara Berantas Konten Negatif

Kompas.com - 04/08/2017, 13:47 WIB
Head of Public Policy and Government Relations Google Indonesia, Shinto Nugroho; Director, Public Policy & Government Affairs, SEA & Greater China, Ann Lavin; dan Menkominfo Rudiantara saat memberikan keterangan di Jakarta, Jumat (4/8/2017) KOMPAS.com/Yoga HastyadiHead of Public Policy and Government Relations Google Indonesia, Shinto Nugroho; Director, Public Policy & Government Affairs, SEA & Greater China, Ann Lavin; dan Menkominfo Rudiantara saat memberikan keterangan di Jakarta, Jumat (4/8/2017)
|
EditorDeliusno

Kerja sama dengan CSO

Melalui sistem trusted flagger, organisasi masyarakat, pemerintah, atau orang yang ditunjuk bisa memiliki akun khusus penanda (flagger) yang dapat melaporkan berbagai konten negatif hasil temuannya. Laporan dari trusted flagger akan ditindaklanjuti lebih cepat dibandingkan laporan dari masyarakat biasa.

Selama ini, metode flagging tersebut memang banyak digunakan di media sosial, seperti YouTube, Facebook, dan Twitter. Masyarakat bisa melaporkan jika menemukan konten negatif dan pengelola platform akan meninjau laporan tersebut dalam durasi waktu tertentu.

Dalam mengelola proses flagging tersebut, pemerintah bekerja sama dengan sejumlah civil society organization (CSO), yakni Wahid Institute, Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (Mafindo), dan ICT Watch.

“Untuk memutuskan take down suatu konten, pemerintah akan membuat panel yang isinya gabungan dari Kemenkominfo serta organisasi masyarakat,” ujar Rudiantara.

“Koordinasi ini dilakukan supaya tidak ada orang yang bisa menyalahgunakan trusted flagger untuk kepentingan tertentu. Jadi semua untuk kepentingan negara dan bangsa,” imbuhnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X