Vlog: Canggihnya Kecerdasan Buatan Mendeteksi Mobil hingga Senjata

Kompas.com - 11/09/2017, 19:16 WIB
Pengunjung melintas di depan stan perusahaan teknologi asal China, Huawei, pada hari pertama ajang Mobile World Congress di Barcelona, Spanyol, Senin (27/2/2017). AFP PHOTO / LLUIS GENEPengunjung melintas di depan stan perusahaan teknologi asal China, Huawei, pada hari pertama ajang Mobile World Congress di Barcelona, Spanyol, Senin (27/2/2017).
|
EditorReska K. Nistanto

SHANGHAI, KOMPAS.com-Perusahaan asal China Huawei terus mengembangkan teknologi cloud berbasis artificial intelligent ( AI). Dalam perhelatan Huawei Connect 2017 di Shanghai, China, yang dilaksanakan 4 - 7 September 2017 lalu, Huawei pun memamerkan beberapa teknologi itu.

Beberapa di antaranya adalah platform kamera pendeteksi objek. Mulai dari orang, atribut pada orang, benda, pelat nomor mobil hingga senjata berbahaya. Meskipun bukanlah terbilang baru, namun Huawei mengklaim telah membawa teknologi ini ke tahap yang lebih tinggi.

Sebab, platform ini disebut-sebut cocok diaplikasikan untuk kemaslahatan orang banyak, yakni melalui sistem public safety, sebagai bagian dari smart city. Simak selengkapnya di tautan video YouTube berikut ini.

Kompas.com yang mendapatkan kesempatan dari Huawei untuk melihat megahnya Huawei Connect, dan merangkum empat platform itu.

1. Long Distance Face Recognition

Secara sederhana, platform ini adalah kamera pengenal wajah. Namun, lebih kompleks dari itu, kamera berbentuk CCTV ini dapat mendeteksi seluruh atribut pada objek orang yang ditangkapnya.

Kamera mampu mengenali 35 atribut objek orang yang ditangkap secara real time. Mulai dari nama, alamat, dan nomor induk kependudukan (identitas), gender, gaya rambut, gaya berpakaian, apakah orang itu membawa barang atau tidak, hingga soal jenis sepatu apa yang dikenakan.

Khusus untuk pengenalan identitas, tentunya orang itu mesti terdaftar terlebih dahulu ke dalam database agar kamera mampu mengidentifikasinya.

2. Dangerous Object Identification

Teknologi ini sangat cocok digunakan kepolisian atau perusahaan yang ingin membersihkan area dari barang-barang berbahaya. Jika Long Distance Face Recognition hanya mendeteksi atribut pada orang, Dangerous Object Identification ini mampu mendeteksi barang-barang berbahaya, semisal senjata api atau senjata tajam.

Kamera mengidentifikasi sebuah benda berbahaya atau tidak berdasarkan bentuknya. Jika kamera mengidentifikasi bentuk senjata, maka sistem akan memberikan peringatan secara real time.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X