Kompas.com - 17/09/2017, 10:11 WIB
|
EditorReza Wahyudi

Dia mengungkap bahwa hampir semua teknisi wanita di Google diposisikan sebagai teknisi front-end, sedangkan pria mengisi posisi back-end.
 
Penggugat lainnya, Holly Pease, juga memiliki cerita serupa. Dia telah bekerja di Google selama 11 tahun mengatakan dia tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk menjadi pegawai teknis. Padahal selama itu telah berpengalaman sebagai teknisi network dan memimpin sebuah tim teknis di Google.

Gugatan yang diajukan tiga wanita ini mengutip tinjauan data kompensasi milik US Labor Department mengenai 21.000 pegawai Google di Mountain View, California. Data itu memperlihatkan kesenjangan gaji yang signifikan antara pegawai wanita dengan pria.

Hingga saat ini, Google dan Labor Department masih bertarung di pengadilan. Mereka memperdebatkan seberapa banyak data yang mesti diserahkan perusahaan untuk meninjau praktek penggajian itu.

Google mengatakan sudah lebih dari 1,7 juta poin data dan 329.000 dokumen yang diserahkan sebagai bagian dari laporan. Menurut raksasa internet itu, permintaan data tambahan dari Labor Department justru sudah kelewat batas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.