Soal Internet "Fixed Broadband", Indonesia Akan Belajar dari Korsel

Kompas.com - 26/09/2017, 06:49 WIB
Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara (tengah) saat jumpa pers di acara ITU Telecom World 2017 di Busan, Korea Selatan, Senin (25/9/2017). Kompas.com/Egidius PatnistikMenteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara (tengah) saat jumpa pers di acara ITU Telecom World 2017 di Busan, Korea Selatan, Senin (25/9/2017).
|
EditorDeliusno

BUSAN, KOMPAS.com - Indonesia akan belajar dari Korea Selatan dalam mengembangkan fixed broadband atau pita lebar (menggunakan kabel) guna memudahkan akses internet di Tanah Air. Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia, Rudiantara, telah meminta Direktur Pengembangan Pita Lebar Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), Benyamin Sura, untuk mempelajari tentang hal itu dari pengalaman Korea Selatan atau Korsel.

"Saya telah minta Pak Ben (Benyamin Sura) belajar dari Korea. Datang ke Seoul untuk belajar bagaimana  mengembangkan fixed broadband. Mobile broadband kita sudah ok, paling tidak di Jawa. Di luar Jawa kita masih pusing karena backbone (infraktruktur dasar untuk itu) tidak ada," kata Rudiantara kepada wartawan di sela-sela acara ITU Telecom Wolrd 2017 di Busan, Senin (25/9/2017).

Dia mengatakan, Indonesia perlu belajar dari Korsel karena negara ini memiliki koneksi internet tercepat di dunia saat ini.

"Kita belajar dari Korea. Mengapa? Korea itu (koneksi internetnya) nomor satu di dunia. Kalau mobile broadband kita tidak kalah, apalagi di Jakarta. Tapi fixed broadband kita kalah," kata dia.

Baca: Indonesia Pamer Industri Digital di ITU Telecom World 2017

Rudiantara meragukan alasan bahwa Indonesia kalah karena negara kepulauan, sementara Korsel tidak. Soalnya, di pulau Jawa saja kondisinya tetap kalah jauh dibanding Korsel.

Dari laporan yang dipublikasikan Akamai tahun 2014, koneksi internet Korsel sudah yang paling cepat dengan kecepatan rata-rata 24,6 Mbps. Di belakang Korsel ada Hongkong, Swis, Jepang, dan Belanda.

Tahun 2017, dari laporan OpenSignal, Korsel tetap sebagai yang tercepat dengan kecepatan rata-rata 37,5 Mbps. Posisi berikutnya ditempati Norwegia (34,8 Mbps), Hungaria (31 Mbps), Singapura (30,05 Mbps), dan Australia (26,25 Mbps).

Bagaimana dengan Indonesia? Indonesia berada di urutan ke 80 dengan kecepatan rata-rata 4,72 Mbps.

Benyamin Sura di tempat yang sama mengatakan, dia telah bertemu sejumlah pihak di Korsel, antara lain dengan operator Korea Telecom (KT), untuk menjajaki kerja sama.

"Saya telah bertemu pihak Korea di Seoul. Sebetulnya persoalan kita adalah fixed broadband. Ini untuk di daerah urban," kata Benyamin.  

Menurut Benyamin, target pengembangkan fixed broadband adalah di daerah-daerah perkotaan yang punya potensi ekonomi cukup bagus tetapi belum ada jaringan internetnya.

"Saya cari daerah yang punya potensi. Fixed broadband itu punya kemampuan sangat tinggi, kualitasnya sangat bagus dibanding seluler. Lebih murah tapi lebih bagus," ujar Benyamin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X