Bukannya Turun, Harga Smartphone Makin Mahal di Seluruh Dunia

Kompas.com - 26/10/2017, 20:06 WIB
Ilustrasi smartphone ShutterstockIlustrasi smartphone
Penulis Oik Yusuf
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com - Harga barang elektronik biasanya makin lama makin turun, tapi tak demikian halnya dengan smartphone. Setidaknya itulah hasil pengamatan yang dilakukan oleh GfK.

Dalam salah satu laporan terbarunya, lembaga riset pasar tersebut mengatakan bahwa harga jual rata-rata smartphone di seluruh dunia mengalami kenaikan sebesar 7 persen pada kuartal-III 2017, dibanding kuartal yang sama tahun sebelumnya.

Besar peningkatan berbeda-beda antar wilayah. Di Amerika Serikat, kenaikan tercatat sebesar 1 persen, sementara di Eropa Tengah dan Timur bisa mencapai 26 persen, meski volume penjualan di wilayah itu jauh lebih rendah dibanding AS.

Laporan GfK mengindikasikan bahwa harga smartphone di seluruh dunia mengalami kecenderungan untuk naik. Ada apa gerangan di baliknya?

Baca juga : 2018, Dua Pertiga Penduduk Dewasa Dunia Punya Smartphone

GfK menyebutkan industri smartphone telah menggeser fokus untuk meningkatkan nilai penjualan perangkat dan mencoba mendorong konsumen agar membeli model flagship masing-masing.

"Di saat bersamaan, fitur-fitur premium menjadi lebih penting bagi konsumen. Jadi kami pikir akan ada lebh banyak penekanan di proteksi air dan debu, baterai dan memori, suara resolusi tinggi, kamera dan kemampuan video, desain bezel-less, dan bahkan sensor biometrik," tulis GfK dalam laporannya, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Re/code, Kamis (26/10/2017).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para pabrikan seperti Samsung, Apple, dan Huawei belakangan ikut mendongkrak harga jual produk kelas atasnya. iPhone X besutan Apple, misalnya, tercatat sebagai iPhone termahal dengan banderol mulai 999 dollar AS (sekitar Rp 13,5 juta), begitu pula dengan Galaxy Note 8 bikinan Samsung dan Mate 10 dari Huawei.

Di beberapa wilayah dunia, konsumen pun semakin meminati perangkat kelas atas berharga mahal, seperti di Eropa Barat.

"Tren pergeseran ke perangkat very high-end terlihat jelas di wilayah tersebut. Satu dari delapan smartphone yang terjual di kuartal ini berharga 900 dollar AS, dibanding satu di antara 16 pada kuartal III 2016," tulis GfK.

Data GfK dikumpulkan dari 75 wilayah pasar yang diambil secara bulanan hingga akhir Agustus 2017, ditambah data mingguan hingga akhir September. Harga-harga berasal dari data "point of sales" yang tidak termasuk harga jual dari operator seluler dan reseller.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Recode
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.