Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

YouTube Mulai Gantikan Televisi di AS

Kompas.com - 31/10/2017, 17:41 WIB
Rizky Chandra Septania

Penulis

Sumber Recode

KOMPAS.com - Usaha Youtube untuk memenangkan persaingan dengan TV tradisional di ruang keluarga rumah tangga di Amerika Serikat (AS) nampaknya mulai terwujud. CEO Google, Sundar Pichai mengumumkan hasil riset akan hal itu.

Menurut Pichai, jumlah rumah tangga di AS yang menonton YouTube melalui televisi pintar (terkoneksi dengan internet), naik sebesar 70 persen dalam kurun satu tahun terakhir. Angka ini diperoleh dari riset yang dilakukan oleh YouTube pada sejumlah rumah tangga di AS, yang di ruang keluarganya memiliki televisi yang terkoneksi dengan internet.

Sebelumnya, YouTube tidak banyak ditonton melalui televisi. Beberapa pengguna lebih memilih untuk menonton klip video tersebut melalui smartphone atau PC laptop/destkop.

"YouTube ditonton dari televisi keluarga selama kurang lebih 100 juta jam per harinya. Padahal sebelumnya, YouTube lebih banyak ditonton melalui ponsel," ujar Pichai dikutip KompasTekno dari Recode, Selasa (31/10/2017).

Baca juga : Ada YouTube, Bagaimana Masa Depan TV?

Dibandingkan acara televisi tradisional, YouTube memang menyediakan konten lebih beragam yang disesuaikan dengan selera pengguna. Selain itu, layanan video ini lebih dinamis, sehingga dapat ditonton kapan saja. Tak heran jika pada akhirnya YouTube akan memenangkan persaingan.

Pergeseran perilaku pengguna televisi ini tentunya akan mengancam bisnis televisi tradisional ke depannya. Namun, belakangan ini diketahui bahwa beberapa stasiun TV swasta justru memiliki channel YouTube sebagai saluran resmi yang menayangkan siaran ulangnya.

Demikian juga dengan YouTube yang ketenarannya secara tidak langsung didompleng oleh gimmick yang diberikan oleh TV tradisional. Apakah ke depannya YouTube dan TV tradisional akan benar benar bersaing? Atau malah saling memanfaatkan satu sama lain? Kita lihat saja.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Recode
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com