GIF Berbau Porno Masih Bisa Diakses dengan Cara Lain, Ini Kata Kominfo

Kompas.com - 08/11/2017, 15:12 WIB
Ilustrasi aplikasi keyboard SwiftKey pada smartphone Samsung androidcommunity.comIlustrasi aplikasi keyboard SwiftKey pada smartphone Samsung
|
EditorReska K. Nistanto

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) telah berkoordinasi dengan layanan pesan singkat WhatsApp dan layanan pengepul GIF Tenor terkait konten menjurus pornografi. Alhasil wacana pemblokiran WhatsApp dibatalkan karena dianggap kooperatif dan mau membenahi aplikasinya.

Sembilan DNS milik Tenor pun akan dibuka blokirnya dalam waktu dua hingga tiga hari ke depan. Pasalnya, Tenor sudah membuat fitur yang memungkinkan pencarian kata kunci berbau pornografi via WhatsApp tak bisa diakses di jaringan Indonesia.

Kendati demikian, masyarakat masih bisa mencari GIF terlarang via WhatsApp jika menggunakan aplikasi keyboard pihak ketiga semacam Swift dan Google Keyboard (GBoard). Dirjen Aptika Kominfo, Semuel Abrijani Pangerapan, menanggapi hal tersebut usai konferensi pers yang digelar hari ini, Rabu (8/11/2017), di Ruang Ukir Harmoko, Gedung Kominfo, Medan Merdeka Jakarta.

Dirjen Aptika Kominfo, Semuel Pangerapan di kantor Kominfo, Rabu (8/11/2017).Fatimah Kartini Bohang/KOMPAS.com Dirjen Aptika Kominfo, Semuel Pangerapan di kantor Kominfo, Rabu (8/11/2017).
"Namanya internet selalu ada saja cara untuk mengakses konten negatif. Nggak mungkin 100 persen kami blokir. Kami hanya bisa membatasi dan mengawasi," ia berdalih.

"Kalau ada oknum yang punya niat sampai install aplikasi khusus atau pakai koneksi sendiri yang tidak terfilter, itu balik ke orang masing-masing. Yang kami lindungi adalah eksposnya agar tak sampai ke anak-anak yang tak punya niatan ke sana," ia menambahkan.

Diketahui, GBoard sendiri banyak terpatri sebagai keyboard bawaan pada lini smartphone Andorid keluaran baru. Pengguna tak perlu mengunduh untuk langsung menikmati GBoard. Semuel mengatakan akan berkoordinasi lebih lanjut dengan Google terkait hal ini.

"Soal GBoard akan kami pelajari dulu baru ditindaklanjuti. Kami akan koordinasi dengan Google. Dalam waktu dekat ini kami juga akan bertemu Google," ia menjelaskan.

Baca juga : Penyedia GIF Berbau Pornografi di WhatsApp Tanggapi Pemerintah

Pria yang kerap disapa Semmy tersebut belum mengumbar tanggal pasti pertemuan dengan Google. Yang jelas, kata dia, kasus WhatsApp ini bisa dijadikan contoh untuk koordinasi soal pornografi dengan platform lain.

"Saya sudah komunikasi dengan Google. Mereka sedang membersihkan. Di Google itu ada fitur SafeSearch bisa diaktifkan supaya terhindar dari pencarian konten negatif. Nanti kami akan ketemu lagi untuk bicarakan metode seperti apa yang lebih efektif," kata Semmy.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X