Emoji "Jari Tengah" WhatsApp Dianggap Melanggar Hukum India

Kompas.com - 28/12/2017, 14:16 WIB
Contoh-contoh emoji baru hasil rancangan WhatsApp. EmojipediaContoh-contoh emoji baru hasil rancangan WhatsApp.
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Seorang pengacara asal India, Gurmeet Singh melayangkan gugatan ke layanan pesan instan WhatsApp untuk segera menghapus emoji bergambar jari tengah. Sigh mendesak WhatsApp untuk menghapus emoji tersebut dalam waktu 15 hari terhitung setelah tuntutan diajukan.

Ia berpendapat, mengekspresikan percakapan dengan emoji jari tengah tidak hanya ilegal tapi juga tidak sopan dan dianggap sebagai sikap cabul yang merupakan sebuah pelanggaran di India.

"Sesuai hukum pidana India pasal 354 dan 509, menunjukkan tindakan yang dianggap amoral, cabul, dan sikap menyinggung kepada wanita adalah sebuah pelanggaran. Penggunaan gestur yang cabul, menyinggung dan amoral oleh siapapun, dengan ini dianggap ilegal," tulisnya dalam catatan legal seperti yang KompasTekno rangkum dari Gadgets Now, Kamis (28/12/2017).

Pasal 354 dan 509 pada hukum pidana di India mengatur perihal perlindungan wanita dan pelecehan seksual. Ia menambahkan, Irlandia juga memberlakukan hukum yang sama dan tertuang dalam pasal 6 Peradilan Pidana (UU Penertiban Umum) tahun 1994 di statuta Irlandia.

"Dengan menawarkan penggunaan emoji jari tengah di aplikasi Anda (WhatsApp), Anda secara tidak langsung bersepakat untuk mendukung tindakan menyinggung, cabul, dan amoral," imbuhnya dalam catatan legal yang dilayangkan kepada WhatsApp.

Atas tuntutan tersebut, WhatsApp harus menghapus emoji, karakter atau foto dengan ekspresi menunjukkan jari tengah dalam waktu 15 hari sejak tuntutan ini dilayangkan tertanggal Selasa (26/12/2017).

Jika WhatsApp menolak, Sigh mengancam akan membawa kasus ini ke meja hijau sebagai kasus perdata atau pidana.

Sementara itu, dalam responnya melalui surat elektronik, WhatsApp masih enggan untuk mengubah daftar emojinya.  "Kami tidak berencana mengubah apapun pada daftar emoji saat ini," jelas WhatsApp.

Emoji jari tengah di WhatsApp sendiri sudah hadir di Android dan iOS sejak tahun 2015. Setelah dua tahun, emoji tersebut baru dipermasalahkan kehadirannya di smartphone pengguna Android dan iOS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.