Bill Gates Gelontorkan Rp 533 Miliar untuk Sapi

Kompas.com - 30/01/2018, 13:05 WIB
Bill Gates dalam wawancaranya saat kunjungan ke Yogyakarta, 5 April 2014. istBill Gates dalam wawancaranya saat kunjungan ke Yogyakarta, 5 April 2014.
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Pasca menggelontorkan uang untuk membayar hutang Nigeria, Bill Gates membuka dompetnya untuk investasi. Namun, ia tidak menanam uang pada perusahaan teknologi, melainkan untuk menciptakan sapi berkualitas super.

Tak tanggung-tanggung, besaran uang yang dikucurkan oleh Gates mencapai 40 juta dollar AS (sekitar Rp 533 miliar). Oleh Gates, uang ini diserahkan melalui organisasi non-profit yang bermarkas di Eidinburgh, Skotlandia, GALVmed dan bekerja sama dengan Universitas Eidinburgh.

Melalui inisiasi ini, pendiri Microsoft itu ingin menciptakan sapi yang dapat memproduksi susu empat kali lebih banyak, sekaligus mampu bertahan hidup di cuaca panas seperti di Afrika. Sebab, selama ini sapi dengan penghasil susu terbaik tinggal di wilayah sub-tropis.

Tidak disebutkan bagaimana sapi kualitas super tersebut diciptakan. Namun berdasarkan informasi yang dikutip KompasTekno dari Business Insider, Selasa (30/1/2018) gen sapi super bakal didapat lewat cara inseminasi (kawin suntik).

Jika sudah mendapatkan jenis sapi super yang sesuai, hewan memamah biak itu akan dialokasikan ke sejumlah negara di Afrika. Sebab tujuan Gates mengembangkan sapi kualitas super adalah untuk mengatasi kelaparan.

Selain menciptakan sapi kualitas super, dana yang diberikan oleh orang terkaya kedua tahun 2017 ini akan dialokasikan juga untuk mengembangkan tanaman bebas hama dan penyakit.

Selama ini, penyakit yang menyerang tanaman pangan seringkali mengakibatkan petani Afrika gagal panen. Ini tentu saja berimbas pada perekonomian petani dan meningkatnya kasus kelaparan di Afrika.

Bantu penelitian

Kucuran dana segar yang digelontorkan bos Microsoft tersebut tidak hanya akan membantu mengatasi masalah kelaparan, tetapi juga berkontribusi pada kemajuan penelitian Inggris, terutama di bidang pertanian dan peternakan.

Menurut Menteri Pembangunan Internasional Inggris, Penny Mordaunt, selama ini Afrika telah mengalami krisis pangan yang diakibatkan berbagai faktor. Mulai dari kondisi alam yang tidak menentu hingga wabah penyakit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X