Hoaks di Twitter Lebih Gampang Menyebar dari Klarifikasi, Mengapa?

Kompas.com - 14/03/2018, 08:04 WIB
Ilustrasi aplikasi mobile Twitter. istIlustrasi aplikasi mobile Twitter.

Apalagi, jejaring sosial adalah panggung terbaik bagi orang-orang untuk menjadi pusat perhatian karena menjadi informan pertama, meskipun validasinya masih belum dapat dipastikan.

"Orang yang membagi informasi awal akan dilihat sebagai orang yang tahu", papar Aral.

Para peneliti juga memeriksa sisi emosional balasan tweet yang dilihat itu. Hasilnya, berita palsu memicu perasaan terkejut dan jijik yang lebih besar. Di sisi lain, berita asli menghasilkan ungkapan kesedihan, antisipasi, dan kepercayaan.

Cara mengatasi persebaran berita palsu

Aral melanjutkan jika hasil penelitian ini cukup mengkhawatirkan. Meskipun orang dengan sengaja atau tidak menyebarkan hoaks, fenomena ini tidak hanya didorong oleh niatan jahat, tapi banyak hal melatarbelakangi-nya.

Para peneliti ini berharap akan ada penelitian lebih lanjut untuk mengatasi persebaran informasi yang keliru.

"Memahami bagaimana penyebaran berita palsu adalah langkah pertama untuk mengatasinya," tulis para peneliti dalam laporan tersebut.

Baca juga: Menkominfo: Tugas Badan Siber Bukan Tangani Hoaks

Menurut Aral, jika hanya masalah bots, solusi yang ditawarkan adalah pendekatan teknologi.

"Saat ini intervensi perilaku menjadi sangat penting untuk melawan tersebarnya berita palsu", imbuhnya, sebagaimana KompasTekno rangkum dari Science Daily, Rabu (14/3/2018).

Jika beberapa orang sengaja menyebarkan berita palsu, sementara yang lain melakukannya tanpa ia sadari, maka fenomena tersebut menjadi dua bagian masalah yang butuh beberapa taktik untuk mencari solusinya.

Menurut Deb Roy yang juga terlibat penelitian ini, solusi paling sederhana yang bisa dilakukan adalah pikir dahulu sebelum me-retweet.

Para peneliti menambahkan jika fenomena ini mungkin tak hanya terjadi di platform Twitter.
Platform lain seperti Facebook, pun bisa menjadi lahan penyebaran hoaks.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.