Di Kalimantan Utara, BTS Indosat Diangkut Kerbau sebelum Dipasang

Kompas.com - 29/03/2018, 17:08 WIB
Salah satu BTS Indosat di lokasi terluar dan terpencil di desa Long Titi, Kecamatan Sungai Tubu, Kalimantan Utara. Dok. IndosatSalah satu BTS Indosat di lokasi terluar dan terpencil di desa Long Titi, Kecamatan Sungai Tubu, Kalimantan Utara.

KOMPAS.com - Indosat Ooredoo memperluas jaringannya di daerah tertinggal, terpencil, dan terluar (3T) yang tersebar di 7 Provinsi di Indonesia.

Sebanyak 119 Base Transceiver Station ( BTS) USO telah dibangun bersama dengan Balai Penyedia dan Pengelola Pembiayaan Telekomunikasi dan Informatika (BP3TI), sepanjang 2017 lalu.

Membangun BTS di daerah yang terluar, tentu saja ada tantangannya. Salah satunya adalah saat Indosat membangun BTS di Desa Wayagung, Kecamatan Krayan, Kalimantan Utara yang berbatasan dengan Malaysia.

Di sana, perangkat BTS harus dibawa menggunakan pesawat, dilanjutkan dengan mobil off-road, dan kemudian diangkut menggunakan kerbau selama satu hari untuk sampai di lokasi.

Baca juga: Indosat Luruskan 2 Poin Salah Paham Pelanggan terhadap Prime

Selain di Kalimantan Utara (Nunukan, Malinau), 6 provinsi lain yang turut dibangun BTS USO oleh Indosat adalah Provinsi Kepulauan Riau (Kepulauan Anambas dan Natuna), Provinsi Kalimantan Tengah (Kapuas), Provinsi Kalimantan Barat (Sanggau, Ketapang, Kapuas Hulu), Provinsi Nusa Tenggara Timur (Alor, Belu, Manggarai Timur, Mataru), Provinsi Maluku (Maluku Tenggara Barat), dan Provinsi Maluku Utara (Halmahera Barat, Halmahera Utara).

Hadirnya jaringan dan layanan Indosat Ooredoo ini bertujuan untuk memberikan akses telekomunikasi, membuka peluang dan potensi ekonomi, sekaligus mewujudkan visi pemerintah dalam membangun ekonomi digital bagi seluruh masyarakat di pelosok Tanah Air.
 
“Kami sangat mengapresiasi pemerintah yang telah memberikan kepercayaan kepada Indosat Ooredoo untuk menjadi bagian dari pelaksana program USO," ujar President Director & CEO Indosat Ooredoo, Joy Wahjudi dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTekno, Kamis (29/3/2018).

Indosat Ooredoo sendiri memberikan kontribusi USO sebesar Rp 1,8 trilun dalam 6 tahun terakhir. Kontribusi tersebut merupakan 1,25 persen dari pendapatan kotor perusahaan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X