Perbedaan Fitur Slow-Motion Galaxy S9 dan Smartphone "Slow-mo" Lain

Kompas.com - 04/04/2018, 09:25 WIB
Galaxy S9 (kiri) dan Galaxy S9+ memiliki perbedaan dari sisi ukuran layar, kamera, besar RAM dan memori.Fatimah Kartini Bohang/KOMPAS.com Galaxy S9 (kiri) dan Galaxy S9+ memiliki perbedaan dari sisi ukuran layar, kamera, besar RAM dan memori.

LOMBOK, KOMPAS.com - Efek gerak lamban alias slow-motion diprediksi akan menjadi primadona baru, yang akan membanjiri video media sosial tahun ini. Pasalnya, beberapa vendor, gencar membenamkan fitur tersebut ke smartphone flagship hingga kelas menengah miliknya.

Sebut saja, iPhone X, Sony XZ Premium, atau yang banyak dibicarakan saat ini, duo Samsung Galaxy S9 dan Galaxy S9 Plus, yang menjadi salah satu fitur andalannya. Samsung pun sedang gencar-gencarnya mempromosikan slow-mo sebagai andalan utama duo Galaxy S9.

Galaxy S9 dan S9+ mampu merekam hingga 960 FPS di resolusi HD 720p, fitur yang disebut Samsung sebagai “super slow-motion" ini menghadirkan gerakan obyek yang 32 kali lebih pelan dibandingkan perekaman video normal.

Lalu, apa yang membuat fitur slow-motion Samsung Galaxy S9 berbeda dengan flagship lain?

Menurut vlogger sekaligus pengulas teknologi, Putu Reza, salah satu keunggulan fitur slow-motion di Samsung Galaxy S9 dan Galaxy S9 Plus, adalah hasil video yang lebih bersih.

Hasil tersebut didapatkan dari frame rates 960 FPS, yang bisa lebih banyak menangkap gambar dalam satu detik.

Video standar biasanya hanya mencakup 24 hingga 60 FPS, itu artinya ada 24 hingga 60 gambar yang tertangkap dalam satu detik, sehingga mempengaruhi banyaknya cahaya yang masuk.

"Jadi dalam satu detik, dia (Galaxy S9 dan S9+), menangkap 960 gambar. Itu banyak sekali, makanya dia bisa bikin 0,2 detik jadi 6 detik lebih panjang", jelas Putu Reza, ketika ditemui KompasTekno di sela-sela acara Media Workshop: Optimizing Galaxy S9 and S9 Plus for Epic Content, yang digelar di Lombok, Selasa (3/4/2018).

Pembeda lainnya, antara fitur slow-motion Galaxy S9 dan flagship lain, terdapat di opsi super- slow motion dan slow-motion. Super slow-motion, memungkinkan fotografer untuk melakukan multi-take atau pengambilan gambar slow-motion berulang-ulang saat sedang merekam.

"Multi-take itu berat karena harus record video dulu baru kita pilih momen yang mau di slow-motion", tutur Putu Reza.

Ia menambahkan opsi super-slow motion sangat memudahkan pengambilan gambar karena tak harus mengulang proses perekaman.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X