Facebook Lambat Hapus Propaganda di Myanmar, Zuckerberg Minta Maaf

Kompas.com - 11/04/2018, 12:11 WIB
Mark Zuckerberg memberikan sambutan dalam upacara wisuda ke-366 Universitas Harvard pada Kamis (25/5/2017). Paul Marotta / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / AFP Mark Zuckerberg memberikan sambutan dalam upacara wisuda ke-366 Universitas Harvard pada Kamis (25/5/2017).

Agaknya tanggapan Zuckerberg masih belum sepenuhnya memuaskan para aktivis di Myanmar.

Baca juga: Beredar Ajakan Boikot Facebook, WhatsApp, Instagram pada 11 April

Mereka menganggap, apa yang dijanjikan Zuckerberg tak ubahnya dengan janji-janji sebelumnya untuk berbuat lebih banyak lagi dalam mengatasi konflik etnis yang semakin memanas di negara itu, yang ujung-ujungnya urung ditepati.

Hal ini juga disampaikan oleh kepala The Phandeeyar Myanmar Innovation Lab yang berbasis di Myanmar, Jes Peterson.

"Sangat bagus jika dia melibatkan dirinya secara personal dengan masalah ini", jelasnya seperti KompasTekno himpun dari Engadget, Rabu (11/4/2018).

"Tapi, hal-hal yang dibicarakannya benar-benar tidak jauh berbeda dengan yang dikatakannya selama beberapa tahun terakhir", terang Peterson.

Peterson juga menganggap jika puluhan pengulas konten Myanmar yang disebutkan Zuckerberg, tak akan memotong edaran konten kebencian.

Baca juga: Facebook Kebobolan Lagi, Data 50 Juta Akun Diduga Bocor

Sorotoan tentang mudahnya konten hate-speech beredar di platform Facebook pun disuarakan oleh aktivs negara berkembang lain, termasuk Indonesia, Filipina dan Sri Lanka.
Mereka juga gencar menyuarakan gerakan melawan berita bohong atau hoaks.

Halaman:


Sumber ENGADGET
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X