Isi E-mail Pengguna Yahoo Kini Bisa Diintip untuk Iklan

Kompas.com - 16/04/2018, 10:19 WIB
|

KOMPAS.com - Jika Anda adalah pengguna e-mail Yahoo, sebaiknya Anda berhati-hati. Pasalnya isi e-mail Anda kini bisa diintip perusahaan demi kepentingan iklan. Ini merupakan kebijakan baru yang diterapkan untuk para pengguna e-mail Yahoo dan AOL.

Pada awal pekan ini, Oath, perusahaan yang merupakan gabungan dari Yahoo dan AOL diam-diam mengubah aturan kebijakan privasinya demi memperluas kemampuan menayangkan iklan pada target yang ditentukan.

Perubahan aturan ini pun telah dikonfirmasi kebenarannya oleh pihak Oath.

"Perubahan kebijakan privasi dan persyaratan layanan dari Oath adalah batu loncatan untuk apa yang kami lakukan pada konsumen dengan transparasi dan kontrol bagaimana ke depannya data mereka akan digunakan," kata perusahaan sebagaimana dikutip KompasTekno dari Cnet, Senin (16/4/2018).

Perusahaan yang merupakan anak usaha dari Verizon ini pun menegaskan bahwa Oath dapat memindai, menyimpan serta menganalisis semua konten komunikasi yang dilakukan melalui e-mail ini termasuk e-mail yang Anda kirim dan yang Anda terima. Oath berdalih pemindaian ini akan membantu untuk mengembangkan fitur-fitur yang lebih relevan untuk para pengguna.

Kendati demikian, pemindaian isi e-mail ini dinilai bukanlah hal baru yang dilakukan perusahaan pada pengguna e-mail Yahoo. Dalam "syarat dan ketentuan" saat pengguna pertama kali membuat akun Yahoo pun ditulis jelas tentang aturan ini.

Diperkirakan ada sekitar 225 juta pengguna aktif bulanan Yahoo yang kabarnya telah diintip perusahaan demi kepentingan iklan. Namun untuk pengguna e-mail AOL, ini merupakan hal yang benar-benar baru dilakukan. 

Yahoo dan AOL memang kini berada dalam satu payung perusahaan. Ini merupakan hasil dari akuisisi Yahoo oleh Verizon yang kemudian dilebur dengan AOL dan berganti nama menjadi Oath.

Soal pemindaian data pengguna ini, Oath pun sesumbar berjanji akan menjaga transparasi penggunaan data pada konsumen. 

Kabar soal kebijakan privasi dan data pengguna kini memang tengah mendapat sorotan tajam sejak terungkapnya penyalahgunaan data pengguna Facebook oleh firma analis Cambridge Analyitica.

Dalam kasus ini, sebanyak lebih dari 87 juta data pengguna Facebook bocor ke tangan yang tak berhak dan disalahgunakan demi kepeningan pemilu Amerika Serikat beberapa waktu lalu. Dari sekian banyak akun, ada sekitar 1 juta data pengguna Indonesia yang juga ikut bocor.

Baca juga : 1 Juta Akun Facebook di Indonesia Bocor, Ini Link untuk Mengeceknya

Yahoo sendiri pun pernah mengalami hal serupa. Sebanyak lebih dari tiga miliar akun e-mail diretas oleh pihak tak bertanggungjawab. Insiden ini diketahui telah terjadi sejak 2013 silam dan baru terungkap pada Desember 2016.

Kejadian ini membuat Yahoo harus mengambil sejumlah langkah protektif yakni dengan meminta semua pengguna menyetel ulang password demi keamanan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNET
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tokopedia Klaim Punya 10 Juta Penjual, Ini 5 Daerah dengan Peningkatan Tertinggi

Tokopedia Klaim Punya 10 Juta Penjual, Ini 5 Daerah dengan Peningkatan Tertinggi

e-Business
Microsoft Akui Penjualan Xbox One Jauh di Bawah PlayStation 4

Microsoft Akui Penjualan Xbox One Jauh di Bawah PlayStation 4

e-Business
Macam–macam Fitur Group Illustration di Microsoft Word 2010

Macam–macam Fitur Group Illustration di Microsoft Word 2010

Internet
Target Jadi Nomor 1 di Indonesia, Realme Kini Terlempar dari 5 Besar

Target Jadi Nomor 1 di Indonesia, Realme Kini Terlempar dari 5 Besar

e-Business
Penyebab dan Cara Mengatasi Sertifikat Pelatihan Tidak Muncul di Dashboard Prakerja

Penyebab dan Cara Mengatasi Sertifikat Pelatihan Tidak Muncul di Dashboard Prakerja

e-Business
Ini Alasan Samsung Galaxy Z Flip4 5G Cocok untuk Anak Muda yang Gemar Bikin Konten

Ini Alasan Samsung Galaxy Z Flip4 5G Cocok untuk Anak Muda yang Gemar Bikin Konten

Gadget
Terlempar dari 5 Besar Indonesia, Realme Anggap Lumrah

Terlempar dari 5 Besar Indonesia, Realme Anggap Lumrah

e-Business
Analisis Mengapa Induk Infinix Bisa Tendang Realme dari 5 Besar Indonesia

Analisis Mengapa Induk Infinix Bisa Tendang Realme dari 5 Besar Indonesia

Gadget
Macam–macam Software Pengolah Angka atau Spreadsheet

Macam–macam Software Pengolah Angka atau Spreadsheet

Internet
Microsoft Tuduh Sony Bayar Pengembang untuk Cegah Game Masuk ke Xbox Game Pass

Microsoft Tuduh Sony Bayar Pengembang untuk Cegah Game Masuk ke Xbox Game Pass

e-Business
Vivo V25 dan Vivo V25 Pro Resmi Meluncur, Ini Spesifikasinya

Vivo V25 dan Vivo V25 Pro Resmi Meluncur, Ini Spesifikasinya

Gadget
Harga Poco F4 dan Poco F4 GT Diskon hingga Rp 177.000

Harga Poco F4 dan Poco F4 GT Diskon hingga Rp 177.000

Gadget
Meriahkan HUT RI, Oppo Reno8 Series Buktikan Hasil Kameranya di Pameran 77 Portrait Anak Bangsa

Meriahkan HUT RI, Oppo Reno8 Series Buktikan Hasil Kameranya di Pameran 77 Portrait Anak Bangsa

BrandzView
Pengertian Cover Page, Page Break, Blank Page di Word

Pengertian Cover Page, Page Break, Blank Page di Word

Software
Jadwal MPL ID S10 Pekan Kedua, Ada Laga RRQ Hoshi Vs Onic Esports

Jadwal MPL ID S10 Pekan Kedua, Ada Laga RRQ Hoshi Vs Onic Esports

Software
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.