Google Kembangkan Game Mobile yang Bisa Jadi "Medsos" Baru

Kompas.com - 03/05/2018, 19:42 WIB
Ilustrasi game Mobile Legends IstIlustrasi game Mobile Legends

KOMPAS.com - Setelah rumornya sempat beredar, Google akhirnya mengonfirmasi kebenaran proyek video game yang tengah dikembangkan.

Seorang juru bicara Google mengatakan bahwa perusahaan yang bermarkas di Mountain View itu tengah mengembangkan sebuah permainan yang berbasis interaksi sosial, diberi nama proyek Arcade.

Berbeda dengan permainan yang ada di media sosial, proyek social-gaming itu tidak akan terikat dengan media sosial mana pun. Justru sebaliknya. Jika ekosistem Arcade terus berkembang, maka bukan tidak mungkin Arcade bisa menjadi media sosial itu sendiri.

"Ini adalah eksperimen awal, jadi tidak banyak hal yang bisa dibagikan sekarang," ungkap juru bicara Google, sebagimana dikutip KompasTekno dari Bloomberg, Kamis (3/5/2018).

Menurut juru bicara tersebut, Arcade memang memiliki potensi ekosistem yang besar, karena proyek ini bakal fokus pada game seluler yang bisa dimainkan ramai-ramai.

Baca juga: Google Buka Registrasi Domain Top Level .App

"Arcade tidak memiliki kaitan dengan jejaring sosial mana pun. Pengguna membuat akun dengan nomor telepon mereka," kata juru bicara Google.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Google mempertimbangkannya sebagai investasi media sosial, karena begitu permainan mencapai ukuran tertentu, game itu jadi jejaring sosial," lanjut juru bicara tersebut.

Kendati demikian belum jelas seperti apa bentuk dari Arcade nanti. Namun beberapa pihak meramalkan permainan ini akan hadir dalam bentuk trivia, yakni menghadirkan pertanyaan-pertanyaan layaknya sebuah kuis.

Proyek Arcade ini sendiri dikepalai oleh Michael Sayman, seorang anak muda berusia 21 tahun yang pernah membuat permainan serupa, yakni 4 Snaps.

Michael Sayman sendiri mendapat pendanaan untuk proyek Arcade ini melalui Area 120, yakni inkubator perusahaan rintisan milik Google.

Ini bukan pertama kalinya Google dikabarkan tengah mengembangkan sebuah proyek permainan. Sebelumnya, kabar bahwa Google memiliki proyek dengan nama kode "Yeti" mencuat. Yeti disebut-sebut sebagai layanan video game streaming yang dibuat oleh Google.

Pengalaman Google di bidang pengembangan video game pun terbilang masih sangat minim. Satu-satunya pengalaman adalah ketika Pokemon Go yang dikembangkan Niantic masih berada di bawah payung Google. 

Namun kemudian, Niantic melakukan spin off dan menjadi perusahaan mandiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.