Cara Twitter Bikin Linimasa Jadi "Adem"

Kompas.com - 16/05/2018, 14:13 WIB
Ilustrasi Twitter IstIlustrasi Twitter

KOMPAS.com - Platform mikrobolog Twitter meluncurkan fitur untuk membuat linimasa (timeline) menjadi lebih adem. Twitter akan menyembunyikan kicauan negatif dengan mempelajari perilaku pengguna.

Teknik  "behaviour-based signals" menggunaan serangkaian tanda (signal) untuk menentukan akun Twitter mana yang aman, dan mana yang melanggar ketentuan Twitter.

Twitter akan memantau tanda-tanda di platformnya, seperti akun Twitter tanpa alamat e-mail terkonfirmasi, akun Twitter ganda yang terhubung dengan satu identitas, dan juga perilaku yang terindikasi mengoordinasi suatu serangan.

Jika ada akun yang ketahuan "nakal" atau bikin panas linimasa Twitter, maka postingan akun tersebut akan disembunyikan. Tujuan fitur ini tak lain adalah merealisasian platform Twitter yang lebih "adem".

Selama ini, Twitter kerap dituding sebagai media sosial yang subur ujaran kebencian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dengan menggunakan alat yang menunjukan tabiat dari sudut pandang perilaku, kami bisa meningkatkan percakapan serta pengalaman para pengguna Twitter yang lebih "sehat", tanpa harus menunggu orang-orang me-report potensi masalah kepada kami," jelas Vice President of Trust and Safety Del Harvey dan Group Product Manager David Gasca dalam keterangan tertulis Twitter.

Dirangkum KompasTekno dari Mobile Syrup, Rabu (16/5/2018), Twitter menyebut jika kicauan yang secara teknis tidak melanggar pedoman yang berlaku, akan tetap muncul. Pengguna bisa melihat kicauan tersebut dengan mengklik tombol "show more replies".

Twitter juga mengatakan jika banyak akun yang dilaporkan karena penyalahgunaan, tidak melanggar aturan Twitter.

Baca juga: Twitter Bakal Kedatangan Fitur Percakapan Rahasia?

Menurut Twitter, dalam uji coba fitur ini menurunkan tingkat laporan Twitter negatif dalam percakapan sebanyak 8 persen, dan 4 persen untuk pencarian. Harvey dan Gasca mengatakan jika fitur ini hanya bagian dari kurasi konten, yang bekerja di platform Twitter.

"Tujuan kami adalah belajar dengan cepat dan membuat proses serta alat kami lebih pintar", jelas harvey dan Gasca.

Keduanya berjanji untuk membagikan progres secara transparan dan lebih terbuka soal mengakui kesalahan yang terjadi di platform Twitter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.