Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Facebook Indonesia Klaim Tak Pernah Jual Data Pengguna ke Pengiklan

Kompas.com - 18/05/2018, 14:15 WIB
Yudha Pratomo,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Facebook Indonesia menyatakan bahwa mereka tak pernah menjual data pribadi pengguna ke pengiklan. Mereka berdalih bahwa iklan-iklan yang muncul di halaman pengguna didasari kecocokan demografi dengan target pengiklan, bukan representasi dari data detail.

Menurut Aldo Rambie, Head of Client Solution Facebook Indonesia, informasi terkait pengguna yang menjadi target iklan dibatasi oleh aturan privasi. Facebook hanya mengidentifikasi demografi dan minat pengguna yang kemudian dikelompokkan untuk menjadi sasaran iklan.

"Target kami anonim dengan metode pengelompokan. Audiens inti adalah penargetan iklan yang luas. Infonya berasal dari demografi seperti gender, umur lokasi, kota, minat, hobi dan perilaku," ungkap Aldo di kantor Facebook Indonesia, Jumat (18/05/2018).

Aldo pun menambahkan bahwa aktivitas pengguna Facebook kemudian dipelajari dan kelompokkan guna menjadi target audiens para pengiklan. Kemudian jika pengguna melihat bahwa informasi tersebut tidak relevan, maka pengguna bisa mencabut iklan tersebut lewat opsi yang tersedia.

Baca juga: Skandal Kebocoran Data Tak Pengaruhi Pengguna Facebook

"Ini adalah opsi agar pengguna tidak perlu melihat iklan itu lagi ke depannya. Kontrol sepenuhnya terkait iklan ini ada di pengguna," ungkapnya.

Aldo Rambie, Head of Clients Solutions Facebook Indonesia.KOMPAS.com/Gito Yudha Pratomo Aldo Rambie, Head of Clients Solutions Facebook Indonesia.

Terkait aplikasi pihak ketiga ikut terintegrasi dengan data pengguna di Facebook, Aldo menegaskan bahwa ada pembatasan informasi yang diberikan untuk kepentingan beriklan. Ia pun mengatakan bahwa Facebook memiliki aturan tersendiri terkait kebijakan aplikasi pihak ketiga.

"Misalnya Spotify yang harus login dengan akun Facebook. Info yang diberikan sangat terbatas. Digunakan saat mereka mengiklan saja. Kemudian informasi yang bisa dikumpulkan juga atas persetujuan pengguna, tidak sembarangan," dalih Aldo.

Facebook mengatakan bahwa mereka masih mementingkan kebijakan privasi pengguna untuk para pengiklan. Kendati demikian, kontrol tersebut dikembalikan lagi kepada pengguna, apakah mereka mau melihat iklan yang muncul atau tidak.

Facebook memang kerap mendapat pertanyaan terkait data pengguna yang diberikan pada pengiklan. Raksasa media sosial besutan Mark Zuckerberg ini pun selalu bersikeras bahwa mereka tidak menjadikan pengguna sebagai produk untuk dijual data-datanya pada pengiklan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com