Kompas.com - 24/05/2018, 12:28 WIB
Sony Xperia XZ memiliki layar 5,2 inci, prosesor Snapdragon 820, RAM 3 GB, serta kamera 23 megapiksel (belakang) dan 13 megapiksel (depan). GSM ArenaSony Xperia XZ memiliki layar 5,2 inci, prosesor Snapdragon 820, RAM 3 GB, serta kamera 23 megapiksel (belakang) dan 13 megapiksel (depan).

KOMPAS.com - Bisnis smartphone Sony yang kian terpuruk membuat perusahaan asal Jepang ini dikabarkan akan berhenti memproduksi ponsel pintar.

Hal ini terindikasi dari rencana bisnis Sony dalam tiga tahun ke depan yang dibuat oleh CEO baru Sony, Kenichiro Yoshida.

Kenichiro yang menggantikan posisi Kaz Hirai ini menegaskan bahwa perusahaan akan mulai memfokuskan diri pada layanan dan bisnis yang menghasilkan profit. Dalam sebuah presentasinya, Kenichiro tidak menyebutkan lini ponsel pintar sebagai salah satu yang akan difokuskan.

Bukan hanya ponsel pintar, lini bisnis elektronik lainnya seperti PlayStation tidak disebutkan Kenichiro dalam pemaparan rencana bisnis tersebut.

Baca juga: CEO Sony Kazuo Kaz Hirai Mengundurkan Diri

Dikutip KompasTekno dari Bloomberg, Kamis (24/5/2018), beberapa pihak memprediksi bahwa Sony akan lebih fokus pada pembuatan sensor untuk kamera digital dan kamera ponsel.

Pasalnya lini bisnis inilah yang cukup banyak memberi keuntungan pada perusahaan sehingga Kenichiro memutuskan untuk mendongkrak pembuatan sensor ini.

Kendati demikian dari presentasi bisnis tersebut masih sulit untuk disimpulkan apakah apakah Sony memang benar-benar memutuskan untuk pensiun memproduksi ponsel pintar atau hanya sekadar "vakum" dalam waktu tiga tahun ke depan.

Terus menurun

Jika dilihat dari laporan penjualan, memang sangat masuk akal jika Sony ingin pensiun dari lini bisnis smartphone. Jumlah penjualan yang terus menerus turun dengan sangat signifikan memang bisa menjadi faktor utama.

Pada tahun 2018 ini tercatat Sony baru menjual sekitar 10 juta unit ponsel secara global. Angka ini turun drastis dari 22,5 juta unit di tahun 2017 lalu pada periode yang sama.

Penurunan yang bahkan lebih dari 50 persen dari tahun lalu ini menjadi pekerjaan besar yang harus dibenahi oleh Kenichiro. Apalagi selama ini Sony hanya mampu mendulang pendapatan yang cukup besar dari pasar Asia. Di luar itu, Sony bahkan terseok-seok dan "dihajar" habis-habisan oleh vendor smartphone lain.

Kondisi ini memang sudah sepatutnya membuat Sony lebih realistis melihat keadaan pasar. Belum lama ini Sony pun menyatakan akan segera mempensiunkan konsol andalan mereka, PlayStation 4 karena tidak memenuhi ekspektasi penjualan.

Rencana Sony belakangan ini yang akan mempensiunkan PlayStation 4 pun dianggap lumrah oleh beberapa pihak. Pasalnya perilaku pasar kini lambat laun berubah dari game konsol ke game mobile.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.