Erdogan: Riwayat Uber Sudah Tamat di Turki

Kompas.com - 04/06/2018, 14:13 WIB
Ilustrasi aplikasi Uber Says.comIlustrasi aplikasi Uber
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Uber terlibat pertikaian dengan taksi-taksi lokal di Turki, baik di ruang pengadilan maupun secara fisik di jalanan. Terakhir, sang presiden sendiri, Recep Tayyip Erdogan yang ikut silat lidah dengan mengatakan bahwa riwayat Uber sudah “tamat”.

Pendapat tersebut dikemukakan Erdogan ketika berbicara dalam sebuah acara makan malam Ramadhan di ibukota Istanbul, Jumat pekan lalu. “Sesuatu yang disebut Uber ini muncul. Bisnis mereka sudah berakhir. Tak ada lagi,” ujar Erdogan.

“Kita punya sistem taksi sendiri. Eropa punya (Uber), tapi siapa peduli? Kita akan menentukan ini sendiri. Kementerian dalam negeri telah memberi perintah. Polisi akan menangani situasi ini dan melakukan apa yang perlu dilakukan,” imbuhnya.

Baca juga: Begini Tampilan Aplikasi Uber setelah Resmi Berhenti Beroperasi

Uber pertama kali masuk ke kota Istanbul, Turki pada 2014. Kota berpenduduk 17 juta orang tersebut  memiliki sekitar 18.000 taksi lokal. Semenjak itu selalu terjadi pertikaian antara taksi lokal dan Uber.

Seperti di tempat-tempat lain, para pengusaha taksi lokal di Istanbul menuding Uber menyediakan jasa transportasi secara ilegal dan karena itu harus dilarang.

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Senin (4/6/2018), perkara antara Uber dan pengusaha taksi Turki sudah dibawa ke meja hijau sejak awal 2018. Pekan ini, pengadilan akan menggelar sesi dengar pendapat di Istanbul.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Uber mengatakan, sekitar 2.000 pengemudi taksi di Turki menggunakan aplikasinya untuk mencari penumpang. Sementara, sebanyak 5.000 pengemudi bekerja untuk Uber XL, menyetir mobil van berukuran besar untuk keperluan transportasi banyak orang atau barang.

Perusahaan ride hailing asal Amerika Serikat itu menolak berkomentar soal pernyataan Erdogan.

Baca juga: 9 April, Aplikasi Uber Tidak Bisa Dipakai Lagi di Indonesia



Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.