Bos-bos di Silicon Valley Kompak Lawan Kebijakan Imigran Donald Trump

Kompas.com - 20/06/2018, 12:37 WIB

KOMPAS.com - Raksasa teknologi Silicon Valley kompak menyuarakan perlawanan atas administrasi “zero-tolerance” yang dikeluarkan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. Kebijakan itu mengharuskan para orang tua imigran berpisah dengan anak mereka di area perbatasan.

Selama enam pekan diberlakukan, sudah lebih dari 2.000 anak yang terpaksa berpisah dengan orang tua mereka. Pemisahan ini dilakukan atas dalih keamanan nasional.

Dalam sebuah wawancara, CEO Apple, Tim Cook lantang berpendapat bahwa kebijakan imigran terbaru ini harus dihentikan. Ia mengatakan pemisahan orang tua dan anak adalah pelanggaran kemanusiaan.

“Sangat menyakitkan melihat gambar dan suara anak-anak itu. Mereka masih rentan. Saya rasa ini sangat tidak manusiawi,” kata dia.

“Kita selalu berpikir bahwa semua orang harus diperlakukan dengan rasa hormat. Dalam hal ini, itu tak terjadi,” ia menambahkan.

Baca juga: Ini Alasan Trump Kenakan Tarif Impor untuk Produk Teknologi China

CEO Facebook, Mark Zuckerberg, sesumbar bahwa dirinya telah menggelontorkan dana ke organisasi-organisasi yang berwenang untuk membantu para imigran mendapat bimbingan legal. Ia juga mendonasikan uang untuk layanan penerjemah.

“Saya ajak Anda semua juga berdonasi. Kita bersama-sama harus menghentikan kebijakan ini,” kata dia, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Rabu (20/6/2018), dari BuzzFeed.

Juru bicara Microsoft pun memberikan pernyataan resmi yang mewakili perusahaan. Menurut dia, penyatuan keluarga sudah menjadi dasar yang fundamentel dalam hukum Amerika Serikat sejak berakhirnya Perang Dunia II.

“Kami mendesak administrasi ini diubah dan Kongres menetapkan hukum yang memastikan anak-anak tak terpisah dengan keluarga mereka,” ia mengatakan.

Selain mereka, para CEO perusahaan lain pun mengemukakan perlawanan serupa via media sosial maupun wawancara. Antara lain CEO Google, Sundar Pichai; CEO AirBnB, Brian Chesky; CEO Twitter, Jack Dorsey; CEO Uber, Dara Khosrowshahi, dan lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BuzzFeed
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.