Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Begini Cara Kerja Drone Penebar Pupuk Rancangan Mahasiswa Indonesia

Kompas.com - 29/07/2018, 12:07 WIB
Reska K. Nistanto,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

SEATTLE, KOMPAS.com - Drone buatan mahasiswa Indonesia yang belajar di Manchester University, dipamerkan di kantor pusat Microsoft di Redmond, Washington, AS pada ajang Imagine Cup 2018 yang berlangsung 23-15 Juli 2018.

Drone tersebut memiliki fungsi untuk membantu petani dan perusahaan perkebunan, dalam hal penyemprotan pupuk atau pestisida (pembasmi hama). Walau masih dalam bentuk purwarupa, namun drone ini telah menarik minat dari berbagai perusahaan perkebunan, Kementerian Pertanian, bahkan oleh e-commerce Tanah Air.

"Ini masih purwarupa, nanti kami kembangkan lagi lebih besar yang bisa bawa muatan pupuk lebih banyak lagi," kata M. Randi Ritvaldi, perancang sekaligus cofounder Beehive Drones, startup yang didirikannya bersama Albertus Gian, Ishak Hilton, dan Anindita Suteja.

Drone penebar pupuk dalam pengamatan KompasTekno, memiliki enam lengan baling-baling (hexacopter) dengan wadah (kontainer) di bawah bodi utamanya untuk mengangkut pupuk.

Di dalam bodi drone terdapat komputer, antena receiver, baterai, dan sensor-sensor yang dibutuhkan, seperti gyro dan sensor proximity. Selain itu ada pula kamera untuk kebutuhan surveillance dan tentu saja fixed landing gear.

Tim BeeHive Drones melengkapi komputer drone dengan sistem kecerdasan buatan (AI/artificial intelligence). Teknologi AI berguna untuk melakukan kalkulasi, bagaimana cara menyemprot pupuk, atau pembasmi hama secara efisien.

Pupuk atau pestisida dipompa dari dalam kontainer ke sebuah selang yang menjulur ke masing-masing enam lengan drone. Jumlah semprotan yang dikeluarkan dikalkulasi oleh komputer.

Dipadukan dengan data ketinggian, kecepatan, kondisi tanah, dan sebagainya, sehingga didapat pola penerbangan yang efisien untuk menyemprotkan pupuk/pestisida, baik dari segi waktu maupun biaya. Data pertanian yang dikumpulkan oleh BeeHive Drones pun dijamin keamanannya, tidak dibagikan ke pihak lain.

Coding membuat kecerdasan buatan yang bisa mengkalkukasi efisiensi penyemprotan pupuk/pestisida inilah yang menjadi tugas Ishak.

Sementara menurut Albertus, CEO Beehive Drones, untuk lahan satu hektar, jika biasanya petani membutuhkan biaya Rp 1 juta untuk pupuk/pestisida, maka dengan solusi drone miliknya itu hanya butuh sekitar Rp 700.000, atau lebih hemat sekitar 30 persen.

Dari segi waktu, Albertus mengklaim jika biasanya butuh waktu satu jam untuk menyemprot satu hektar lahan dengan tenaga manusia, maka drone miliknya hanya membutuhkan waktu 30 menit.

Dalam model bisnis yang dipaparkan oleh Anindita, drone "diparkir" di stasiun drone yang berada di tengah-tengah kawasan pertanian. Para petani atau pemilik sawah bisa mendaftarkan sawah mereka di aplikasi mobile, memilih layanan perawatan, dan membayar layanan itu lewat aplikasi yang sama.

Setelah terkonfirmasi, drone ini akan terbang tanpa perlu awak untuk mengontrolnya ke sawah yang memesan layanan.

"Penyemprotan pupuk dan pestisida bisa lebih efisien, misalnya kalau bagian ini hanya butuh 30 persen penyubur tapi ladang sebelahnya butuh 50 persen, maka drone akan menyemprot sesuai yang dibutuhkan," ujar Anindita.

Kini, Albertus mengaku sejumlah perusahaan perkebunan besar di Indonesia telah melakukan pembicaraan dengan pihaknya, untuk menggunakan solusi drone penebar pupuk/pestisida itu.

Baca juga: Drone Pembantu Petani buatan Mahasiswa Indonesia Dipamerkan di Kantor Pusat Microsoft

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tesla Lakukan PHK Terbesar, 14.000 Karyawan Diberhentikan

Tesla Lakukan PHK Terbesar, 14.000 Karyawan Diberhentikan

e-Business
Jadwal MPL S13 Pekan Ini, Evos Glory Vs Onic Esports

Jadwal MPL S13 Pekan Ini, Evos Glory Vs Onic Esports

Game
Huawei Pura 70 Ultra Meluncur, Lensa Kamera Bisa Keluar-Masuk

Huawei Pura 70 Ultra Meluncur, Lensa Kamera Bisa Keluar-Masuk

Gadget
Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Gadget
Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Hardware
Penerbit 'GTA 6' PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Penerbit "GTA 6" PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Game
TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

Software
HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com