Kakek Ini Pasang 11 Ponsel di Sepeda Demi Main Pokemon Go

Kompas.com - 13/08/2018, 18:27 WIB
Chen San-yuan, kakek asal Taiwan memasang 11 smartphone di setang sepeda untuk bermain Pokemon Go MashableChen San-yuan, kakek asal Taiwan memasang 11 smartphone di setang sepeda untuk bermain Pokemon Go

KOMPAS.com - Tak cukup satu ponsel untuk berburu monster Pokemon Go. Hal ini disadari betul oleh Chen San-yuan, seorang kakek berusia 70 tahun asal Taiwan.

Demi mendapatkan monster Pokemon sebanyak-banyaknya, ia menambah amunisi dengan memasang 11 unit smartphone di sepedanya.

Semua aplikasi Pokemon Go di smartphone Chen memiliki akun yang berbeda-beda, dengan karakter Pokemon yang berbeda, dan level paling rendah adalah 30.

Kesebelas ponsel dipasang di setang sepeda, sehingga memudahkannya untuk bermain game berbasis augmented reality (AR) itu.

Rencananya, Chen akan menambah lagi empat ponsel sekaligus di sepedanya, sehingga total akan ada 15 unit smartphone. Saking niatnya, Chen yang juga dikenal sebagai "Uncle Pokemon", menghabiskan lebih dari 1.000 pound sterling (sekitar Rp 18,5 juta) tiap bulan untuk menuruti hobinya.

Game Pokemon Go pertama kali dipelajari Chen dari cucunya. Ia bisa menghabiskan waktu 20 jam untuk berburu monster virtual, dan baru akan berhenti jika baterai perangkat terkuras habis.

Dalam sepekan, Chen biasa menuruti hobinya itu dalam lima atau enam hari. Ketika ia berkeliling Kota Taipei untuk mencari "monster", Chen membawa 11 power bank berkapasitas tinggi untuk bekal berburu. Baterai portabel tersebut membantunya berkeliling kota hingga malam.

Dilansir KompasTekno dari BBC, Senin (13/8/2018), Chen mengaku Pokemon Go membuatnya punya banyak teman. Game ini juga membantunya menangkal penyakit Alzheimer yang umum menyerang lansia.

Nama Chen mulai menjadi buah bibir di kalangan gamer Pokemon Go setelah gambarnya muncul di forum Reddit. Namanya semakin beken setelah media lokal Taiwan mewawancarainya ketika ia masih menggunakan sembilan ponsel. Dari disitulah ia menyadari bahwa dirinya sudah terkenal.

Sejak dirilis tahun 2016, Pokemon Go seketika digandrungi para gamer mobile. Mereka terus-terusan menangkap monster virtual menggunakan Pokeball warna merah-putih. Game ini pernah mendapat kritik, karena diduga meningkatkan risiko kematian atau cedera karena disktraksi.

Baca juga: Game dari Pembuat Pokemon Go Bakal Dijadikan Film

Dua bulan lalu Niantic, selaku developer Pokemon Go, mengumumkan akan merilis beberapa fitur baru untuk Pokemon Go. Fitur tersebut adalah "Pokemon Trading" yang memungkinkan gamer bertukar Pokemon. Mereka juga akan melengkapinya dengan fitur "Add Friend" untuk membuat daftar pertemanan dari akun orang-orang yang diingnkan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X