Facebook Bikin Kecerdasan Buatan Pembaca "Meme"

Kompas.com - 17/09/2018, 18:27 WIB
Gambar yang diambil pada 20 November 2017 ini menunjukkan logo Facebook, layanan media sosial yang berbasis di Amerika Serikat. AFP PHOTO/LOIC VENANCEGambar yang diambil pada 20 November 2017 ini menunjukkan logo Facebook, layanan media sosial yang berbasis di Amerika Serikat.

KOMPAS.com - Jejaring sosial Facebook sesumbar telah menemukan senjata ampuh untuk melawan ujaran kebencian. Senjata itu tak lain adalah sistem kecerdasan buatan (artificial intelligence) yang dinamai “Rosetta”.

Rosetta mampu membaca dan memahami konten yang terkandung dalam miliaran gambar atau video di Facebook setiap harinya. Pasalnya, kebanyakan ujaran kebencian tak lagi berbentuk teks, melainkan konten visual semacam meme sindiran atau video provokatif.

Teknologi pendeteksi gambar berbasis kecerdasan buatan sejatinya bukan hal baru. Hanya saja, Rosetta mampu menjaring konten-konten tersebut dalam skala besar, mengingat Facebook memiliki 2,2 miliar pengguna aktif yang setiap harinya saling berbagi konten.

Rosetta mampu mengekstraksi teks dalam berbagai bahasa dari miliaran gambar dan video secara real-time. Sistem ini tak cuma diimplementasikan di Facebook, tetapi juga di Instagram.

Pemberantasan konten negatif di Facebook memang krusial. Jejaring yang didirikan Mark Zuckerberg itu sudah beberapa kali memicu terjadinya keributan massal gara-gara pertukaran konten antar-pengguna.

Antara lain, Facebook dituduh bersalah atas kekerasan yang terjadi di Myanmar, Sri Lanka, dan India. Masyarakat terprovokasi ujaran kebencian yang menyebar via Facebook, belum lagi berita-berita palsu yang melengkapinya.

Untuk menanggulanginya, Facebook mengaku telah menghapus 18 akun dan 52 Page yang terafiliasi dengan kekerasan di Myanmar, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Senin (17/9/2018), dari Cnet.

Selain itu, pada Juli lalu Facebook juga mengumumkan pembaruan pada sistemnnya yang lebih ketat menyaring konten negatif.

Sebelumnya, hanya konten yang gamblang menyuarakan kekerasan yang dibasmi. Belakangan, semua meme, video, dan konten dalam bentuk apapun yang dianggap berisiko atau rentan memicu pertikaian pun dikaji mendalam oleh Facebook.

Dalam berbagai kesempatan, Mark Zuckerberg selalu mengatakan pihaknya bakal memanfaatkan kecerdasan buatan untuk membasmi konten negatif. Selain itu, Facebook juga merekrut 20.000 pegawai khusus untuk memantau konten-konten di platform-nya.




Sumber CNET

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X