Dipepet Xiaomi di Indonesia, Apa Kata Samsung?

Kompas.com - 02/10/2018, 08:10 WIB
Samsung Galaxy Note 9Fatimah Kartini Bohang/Kompas.com Samsung Galaxy Note 9

BINTAN, KOMPAS.com - Product Marketing Manager Samsung Mobile, Samsung Electronics Indonesia, Annisa Nurul Maulina menanggapi kondisi pasaran smartphone Indonesia yang menunjukkan peringkat penjualan Samsung semakin dipepet oleh Xiaomi.

Ia mengatakan Samsung Electronics Indonesia bertekad untuk selalu berinovasi menciptakan produk-produk yang disesuaikan dengan kebutuhan para penggunanya.

"Sebenarnya banyak kompetisi bukan dari Xiaomi saja ya, ada macam-macam brand juga. Itu membuat Samsung lebih inovatif pastinya," ujar Annisa saat menghadiri Samsung Media Workshop di Pulau Bintan, Kepulauan Riau, Senin (1/10/2018).

"Sebenarnya dengan inovatif tersebut malah memberikan keuntungan pada konsumen juga. Kami tidak merasa tersaingi karena dengan banyaknya persaingan itu membuat kami semakin inovatif menciptakan produk baru yang lebih baik," sambungnya.

Product Marketing Manager Samsung Mobile, Samsung Electronics Indonesia, Annisa Nurul Maulina saat menghadiri Samsung Media Workshop di Pulau Bintan, Kepulauan Riau, Senin (1/10/2018).KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELA Product Marketing Manager Samsung Mobile, Samsung Electronics Indonesia, Annisa Nurul Maulina saat menghadiri Samsung Media Workshop di Pulau Bintan, Kepulauan Riau, Senin (1/10/2018).

Diberitakan sebelumnya, firma riset pasar IDC melaporkan bahwa pada kuartal II-2018, Xiaomi berhasil meraup pangsa pasar smartphone di Indonesia sebanyak 25 persen, naik signifikan dari periode yang sama di tahun sebelumnya yang cuma 3 persen.

Xiaomi menggeser Oppo yang pada kuartal II-2018 ini mengalami penurunan pangsa pasar menjadi 18 persen, dibanding 24 persen pada tahun lalu.

Baca juga: Xiaomi Geser Oppo Jadi Vendor Ponsel Terbesar Kedua di Indonesia

Kemapanan Samsung sebagai raja smartphone Indonesia pun bisa dibilang mulai tak aman. Pasalnya, pangsa pasar Samsung dan Xiaomi saat ini cuma terpaut 2 persen.

Samsung menghimpun 27 persen pangsa pasar smartphone Indonesia atau turun 5 persen dibandingkan pencapaian tahun sebelumnya, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Jumat (7/9/2018), dari situs resmi IDC.

Di posisi ketiga ada Oppo dengan pangsa pasar 18 persen. Oppo juga mengalami penurunan pertumbuhan dari yang sebelumnya 24 persen.

Vivo menanjak ke atas, meski pertumbuhannya tak segila Xiaomi. Pabrikan China tersebut meraup 9 persen pangsa pasar Tanah Air, naik 6 persen dari yang sebelumnya hanya 3 persen.

Lantas terakhir ada Advan yang mampu menghimpun pangsa pasar sebanyak 6 persen. Angka itu juga sejatinya menurun dari yang sebelumnya 9 persen.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X