Go-Jek Dikabarkan Segera Beroperasi di Singapura Tanpa Ojek

Kompas.com - 04/10/2018, 08:37 WIB
Helm hijau Go-Jek menjadi salah satu penanda identitas pengendara ojek yang tergabung dalam layanan ojek panggilan tersebut Oik Yusuf/ Kompas.comHelm hijau Go-Jek menjadi salah satu penanda identitas pengendara ojek yang tergabung dalam layanan ojek panggilan tersebut
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Setelah Vietnam, Go-Jek sedang bersiap melebarkan sayap ke negara-negara lain di Asia Tenggara. Kabar terbaru yang beredar menyebutkan bahwa startup unicorn asal Indonesia itu bakal segera hadir di Singapura pada bulan Oktober ini.

Singapura adalah pasar lebih kecil dibandingkan negara-negara lain yang menjadi target ekspansi Go-Jek. Namun, maknanya mungkin signifikan buat Go-Jek mengingat Singapura adalah markas sang kompetitor utama, Grab.

Baca juga: Go-Jek Dipastikan Akan Segera Beroperasi di 4 Negara ASEAN

Keadaan pasar ride sharing di Singapura juga berbeda dibanding Indonesia dan Vietnam karena negara tersebut tak membolehkan sepeda motor untuk digunakan sebagai alat transportasi. Padahal, layanan ojek dan kurir sepeda motor merupakan layanan andalan Go-Jek.

Karena itulah, menurut keterangan yang dirangkum KompasTekno dari TechCrunch, Kamis (4/10/2018), Go-Jek bakal memulai kegiatan operasinya dengan meluncurkan layanan ride sharing roda empat.

Soal ini, Go-Jek kabarnya sedang terlibat pembicaraan dengan sala satu perusahaan taksi terbesar di Singapura, ComfortDelGro, yang dulu sempat bekerja sama dengan Uber sebelum hengkang dari Asia Tenggara.

Boleh jadi Go-Jek bakal bermitra dengan ComfortDelGro. Namun, ada juga informasi lain yang menyebutkan bahwa ComfortDelGro berniat menggelar layanan sendiri untuk menyaingi Grab secara langsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Singapura merupakan satu dari empat negara target ekspansi Go-Jek pada tahun ini. Tiga lainnya adalah Vietnam, Thailand, dan Filipina.

Vietnam sudah lebih dulu disambangi Go-Jek lewat brand lokal bernama Go-Viet, lalu Go-Jek sempat menyatakan bahwa Thailand bakal segera menyusul dengan brand lokal bernama Get.

Baca juga: Go-Jek Resmi Umumkan Ekspansi ke Vietnam dan Thailand

Go-Jek disinyalir sedang menyiapkan sesi pendanaan baru dengan target funding sebesar 2 miliar dollar untuk membiayai ekspansi ke nagara-negara tetangga. Adapun Grab sebenarnya didirikan di Malaysia, namun belakangan memindahkan markasnya ke Singapura.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.