Kompas.com - 08/10/2018, 15:51 WIB
Googleplex, kantor pusat Google yang beralamatkan di 600 Amphitheatre Parkway, Mountain View, Santa Clara County, California, Amerika Serikat. Foto di ambil Selasa (22/3/2016) KOMPAS.COM/AMIR SODIKINGoogleplex, kantor pusat Google yang beralamatkan di 600 Amphitheatre Parkway, Mountain View, Santa Clara County, California, Amerika Serikat. Foto di ambil Selasa (22/3/2016)

Ribuan karyawan Google pun telah menandatangain petisi sebagai bentuk aksi penolakan. Pada bulan Mei lalu, belasan karyawan Google kompak mundur karena Google tetap meneruskan proyek militer tersebut.

Baca juga: Karyawan Google Tolak Program yang Melanggar Jangan Berbuat Jahat

Bulan Juni lalu, Google mengatakan tidak akan memperbarui kontrak dengan Pentagon. Kontrak ini berlangsung selama 18 bulan dan akan berakhir pada bulan Maret tahu depan.

Sebelummya, Google mengatakan akan melanjutkan kerja sama dengan Dephan AS dalam pelatihan keamanan siber, perekrutan militer, penyedia layanan kesehatan bagi veteran, serta pencarian dan penyelamatan.

Kabarnya, Google juga diatawari salah satu proyek paling menguntungkan di sektor komputasi awan. Perubahan suasana hati Google terkait kerjasama dengan Dephan AS untuk Project Maven disebut memicu tensi antara kedua pihak.

Baca juga: Belasan Karyawan Google Kompak Mundur

Salah satu sumber yang enggan disebut namanya mengatakan, menurut Pentagon, Google bisa memberikan informasi bahwa teknologi bisa membantu pasukan militer keluar dari bahaya saat berada di wilayah konflik.

"Tanpa keraguan, hal ini menimbulkan kekhawatrian dalam internal Dephan," papar Bob Work, mantan Wakil Menteri Pertahanan AS yang pernah terlibat Project Maven tahun lalu.

"Google membuat kesalahan moral yang besar dengan mengatakan bahwa mereka tidak ingin menggunakan teknologi AI apapun untuk mencabut nyawa manusia. Tapi mereka tidak mengatakan apapun tentang nyawa yang bisa diselamatkan," imbuh Work.

Tentang Project Maven

Project Maven menggunakan teknologi AI yang mutakhir, digunakan untuk operasional zona perang.

Proyek ini secara resmi bernama "Algorithmic Warfare Cross-Functional Team", mengandalkan teknik yang sama yang digunakan "computer vision" yang saat ini digunakan sebagai kunci software pengenal gambar (image recognition).

Menurut kepala Project Maven, Korps Marinir Kolonel Drew Cukor, AI akan menyempurnakan analisa manusia, membantu pekerjaan yang banyak memakan waktu, namun tidak akan memilih target pertempuran.

AI akan mendeteksi rekaman video drone dan menawarkan data intelijen penting yang dibutuhkan untuk mendeteksi teroris dan mengurangi korban jiwa dari warga sipil.

Selain tidak memperpanjang kerja sama Project Maven, Google juga menelurkan prinsip etika AI, termasuk larangan internal dalam pengembangan AI yang digunakan sebagai senjata atau menyebabkan bahaya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.