Tips Memakai Instagram Stories, Live, dan IGTV untuk Membangun "Engagement" - Kompas.com

Tips Memakai Instagram Stories, Live, dan IGTV untuk Membangun "Engagement"

Kompas.com - 08/11/2018, 10:48 WIB
Ilustrasi Instagram Stories.Istimewa Ilustrasi Instagram Stories.

HONGKONG, KOMPAS.com - Instagram semakin gencar mengembangkan konten video. Bermula di linimasa, kini formatnya beranak-pinak menjadi " Stories", "Live", dan yang teranyar "IGTV".
 
Setiap format memerlukan pendekatan yang berbeda-beda agar lebih efektif membangun kedekatan (engagement) dengan para pengikut (followers).
 
Bagi Anda yang bercita-cita atau telah menjadi "selebgram", berprofesi sebagai admin untuk akun brand atau organisasi media, ada beberapa tips yang bisa diterapkan.
 
Hal ini disampaikan Strategic Partner Manager Instagram, APAC, Nicci Meek, Rabu (7/11/2018), dalam workshop "Facebook Journalism Day" sebagai rangkaian program "RGE Journalism Workshop".
 
1. Instagram Stories
 
Fitur ini memungkinkan Anda membuat video pendek berdurasi 15 detik. Dengan keterbatasan itu, pastikan konten yang disampaikan ringan dan mudah dicerna.
 
Lantas bagaimana dengan akun media politik atau ekonomi yang bahasannya distereotipkan "berat"? Menurut Nicci Meek, hal ini bisa diakali dengan memanfaatkan tool kreatif pada Stories.

Baca juga: 10 Aplikasi Android dan iOS untuk Mempercantik Instagram Stories
 

Strategic Partner Manager Instagram, APAC, Nicci Meek, Rabu (7/11/2018), dalam workshop Facebook Journalism Day, sebagai rangkaian RGE Journalism DayKOMPAS.com/Fatimah Kartini Bohang Strategic Partner Manager Instagram, APAC, Nicci Meek, Rabu (7/11/2018), dalam workshop Facebook Journalism Day, sebagai rangkaian RGE Journalism Day
Misalnya, akun media menampilkan "boomerang" sang jurnalis dengan ekspresi menggelitik. Lalu tambahkan kotak "question" untuk mengajak followers menanyakan hal-hal apa saja yang ingin diketahui atas isu tertentu.
 
"Maksimalkan penggunaan teks, tautan, polling, dan tool lainnya di Stories untuk menarik perhatian," kata dia.
 
2. IG Live
 
Interaksi dengan followers paling terakomodir lewat fitur ini. Sifatnya real-time, di mana Anda dan followers bisa langsung saling bereaksi.
 
"Bagi organisasi media, Live paling efektif ketika sedang wawancara atau meliput hal-hal yang sifatnya breaking news," Nicci Meek menjelaskan.
 
Ia mengatakan format video ini tak perlu diproduksi dengan estetika sedemikian rupa layaknya di Instagram Stories. Kemasan bisa lebih apa adanya, tetapi kontennya harus kuat dan sifatnya jarang terjadi.
 
3. IGTV
 
Hadir sebagai fitur video paling bungsu, IGTV bisa dibilang sebagai perpanjangan tangan Stories. Durasinya lebih panjang, sehingga Anda bisa menjahit beberapa stok video dan melengkapinya dengan musik yang pas.
 
Tampilan antarmuka IGTV.Instagram Tampilan antarmuka IGTV.
Pemanfaatannya pas untuk liputan yang bersifat feature atau timeless, contohnya kuliner dan tips kecantikan. Produksinya pun harus lebih rapi, sebab followers diproyeksikan menikmati konten IGTV di waktu senggang.

Baca juga: IGTV Bisa Dibagikan ke Instagram Stories, Begini Caranya
 
"Video panjang dalam format vertikal punga kekuatan, yakni membuat penonton seakan berada di dalam video. Kedekatannya lebih terasa," Nicci Meek menuturkan.
 
Selain dari fitur-fitur video, engagement yang kuat di Instagram juga terbentuk melalui konsistensi. Dalam hal ini, admin harus menetapkan jadwal untuk mengunggah konten secara teratur.
 
Karakteristik yang dibangun (branding) pun harus fokus dan sebaiknya tak berubah-ubah. Terakhir, yang terpentin, Nicci Meek, menyebut soal kejujuran.
 
"Utamakan konten yang menunjukkan sesuatu dengan apa adanya ketimbang harus melulu tampil sempurna," ia memungkasi.



Close Ads X