Dianggap Monopoli, Qualcomm "Dipaksa" Lisensikan Chip ke Pesaing

Kompas.com - 14/11/2018, 17:41 WIB
Chip Qualcomm Snapdragon 845. Oik Yusuf/KOMPAS.comChip Qualcomm Snapdragon 845.

KOMPAS.com - Pembuat chip asal Amerika, Qualcomm terus ditimpa masalah. Baru-baru ini, pabrikan chip itu dianggap memonopoli pasar dan 'dipaksa' untuk melisensikan paten chip-nya ke vendor lain seperti Samsung, Huawei, dan Intel.

Keputusan ini diambil sepihak oleh Hakim pengadilan AS, pasca-tuntutan yang diajukan komisi perlindungan pasar FTC (Federal Trade Commision) AS, terkait masalah model bisnis sang pabrikan beberapa waktu silam.

Menurut pengadilan, model bisnis Qualcomm yang membatasi akses lisensi paten utama ke pabrikan lain rupanya tidak sejalan dengan nilai-nilai bisnis pabrikan pada umumnya yang biasa disebut FRAND (fair, reasonable and non-discriminatory).

FRAND ini sejatinya adalah nilai yang mengatur para pemain industri agar bertindak adil dalam memanufaktur sebuah paten produk, dengan tidak mendiskriminasi kompetitor yang membuat produk di pasar yang sama.

Diketahui, aturan FRAND mewajibkan para pabrikan menetapkan paten utama bikinannya agar tidak berbenturan dengan paten utama lain.

Nantinya, paten utama itu akan dilisensikan ke pabrikan yang ingin menggunakan teknologi tersebut, dengan membayar sejumlah uang royalti.

Qualcomm sendiri menyetujui FRAND dengan menetapkan teknologi LTE "4G" sebagai paten utamanya, dengan menjual lisensi kembangan miliknya itu ke pabrikan pesaing, seperti menjual lisensi modem Snapdragon X20 LTE yang tersemat pada SoC Snapdragon 845 pada pabrikan ponsel.

Namun, seiring berjalannya dominasi Qualcomm di pasar SoC, pabrikan chip AS itu tampaknya berlaku tidak adil. Bukan menjual paten utama, melainkan dengan menaikkan harga lisensi paten utamanya ke konsumen dan kompetitor yang berujung tuntutan FTC di atas.

Tak hanya FTC, diketahui pihak lain seperti China, Korea Selatan, Uni Eropa, pabrikan Apple, Samsung, dan Intel, juga menuduh sang pabrikan chip melanggar FRAND.

Model bisnis demikian disebut FTC dapat menciderai nilai-nilai FRAND, di mana Qualcomm akan dengan mudah meraup keuntungan dengan memonopoli pasar karena paten utama tidak serta-merta 'terjangkau' oleh pesaing.

Untuk mencegahnya, pengadilan pun menjatuhkan putusan terkait agar sang terduga pabrikan modem chip mengikuti aturan dengan membatasi dominasi pasar, hingga tercipta persaingan yang fair dalam industri manufaktur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X