Tak Perlu Pelayan Manusia, Menginap di Hotel Ini Cuma Butuh Smartphone

Kompas.com - 22/11/2018, 16:02 WIB
Ilustrasi smart hotel shutterstockIlustrasi smart hotel

KOMPAS.com - China menjadi negara dengan populasi internet terbesar di dunia dengan lebih dari 746 juta pengguna. Hampir setiap sektor di sana telah memanfaatkan teknologi dan sistem cashless (non-tunai), untuk kegiatan jual-beli, transportasi, dan sebagainya.

Kini, sektor perhotelan juga bergerak menuju smart hotel. Platform aplikasi terbesar China, WeChat baru-baru ini bekerja sama dengan InterContinental, perusahaan perhotelan kenamaan untuk mewujudkan smart hotel di Shanghai.

Smart hotel ini memungkinkan pengguna melakukan pemesanan, check-in jarak jauh, serta membuka pintu kamar hotel hanya dengan smartphone, tanpa memerlukan jasa manusia.

Setelah pelanggan menyelesaikan proses pemesanan, mereka akan diminta untuk verifikasi identitas di hotel tersebut menggunakan facial recognition (pengenal wajah). Kemudian mereka bisa mendapatkan kunci kamar digital.

Meskipun kamar berada di lantai yang tinggi, misalnya 26 meter, koneksi internet diklaim tetap stabil dan cepat, sebagaimana KompasTekno rangkum dari The Verge, Kamis (22/11/2018).

Baca juga: Apple ID di China Dipakai Curi Uang di WeChat

Sejatinya, proyek smart hotel sudah dimiliki WeChat dan induk perusahaannya, Tencent sejak 2014 lalu. Namun fitur facial recognition untuk memindai identitas pelanggan menambah fasilitas smart hotel ini.

Hotel tradisional di China, biasanya akan meminta calon pelanggan untuk memfoto wajahnya dan menyerahkan kartu identitas legal, untuk dipindai dan disalin sebelum memberikan kunci kamar.

Untuk diketahui, akses internet di sebagian besar hotel di China juga dibatasi oleh regulasi firewall oleh pemerintah China yang memblokir akses asing. Beberapa hotel asing, khususnya hotel bernuansa barat, juga disetop akses VPN secara gratis.

Kembali ke smart hotel, dengan aplikasi WeChat, yang memang menjadi aplikasi pokok masyarakat China, pera pelancong bisa memesan kamaar hotel, melakukan transaksi pembayaran, mengoperasikan fasilitas kamar seperti AC, menutup dan membuka gorden atau menyalakan dan mematikan lampu.

Sementara sarapan, akan tercakup di data pelanggan di dalam aplikasi WeChat. Cara memesannya, cukup pindai wajah di area makan untuk mengambil santapan.

Jika pelanggan memesan kamar executive suite, pelanggan akan ditemani satu pelayan yang bekerja selama 24 jam dan bisa dipanggil menggunakan WeChat. Proses check out juga bisa dilakukan melalui WeChat.

Baca juga: Cara WeChat Tangkal Hoaks di Negara Berpenduduk Terbesar di Dunia

Seperti yang dikatakan sebelumnya, WeChat telah menjadi aplikasi utama masyarakat China di berbagai sektor, termasuk restoran dan mall. Smart hotel yang dibangun dengan kolaborasi WeChat dengan beberapa raksasa teknologi China seperti Baidu dan Alibaba akan meningkat ke depannya.

Selain WeChat yang populer, Baidu memiliki smart speaker dan Alibaba memiliki robot yang canggih serta teknologi facial recognition.

Minggu lalu, induk WeChat, Tencent juga dikabarkan tengah mendekati merek hotel terkenal lain, Shangri-La untuk membangun smart hotel.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X