Go-Jek Diduga Menjiplak Peta Grab di Singapura

Kompas.com - 13/12/2018, 17:03 WIB
Suasana ruangan di Kantor Go-Jek, Jakarta Selatan, Jumat (26/10/2018). MURTI ALI LINGGA/KOMPAS.comSuasana ruangan di Kantor Go-Jek, Jakarta Selatan, Jumat (26/10/2018).
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com — Go-Jek baru saja menjejakkan kaki di Singapura akhir November lalu. Tak lama kemudian berembus kabar bahwa perusahaan ride sharing asal Indonesia itu menyalin data peta milik pesaingnya, Grab, untuk wilayah operasional Singapura.

Indikasinya adalah sejumlah titik penjemputan milik Grab yang muncul dalam peta di aplikasi Go-Jek Singapura.

Titik-titik penjemputan tersebut telah dibuat oleh Grab sebelum Go-Jek mulai merambah Singapura. Grab membuat titik penjemputan ini secara khusus berdasarkan feedback dari pengendara dan pengguna di Negeri Singa.

Khusus Grab, malah dicomot Go-Jek?

Menurut informasi yang dirangkum KompasTekno dari Mothership, Kamis (13/12/2018), di aplikasi Go-Jek versi Singapura tertera beberapa titik penjemputan yang sebenarnya merupakan pick-up points untuk taksi.

Padahal, Go-Jek di Singapura menyediakan ride sharing kendaraan pribadi atau biasa disebut sebagai private-hire vehicle (PHV) yang tak boleh melakukan penjemputan penumpang dari pick-up points taksi, menurut peraturan dari otoritas setempat.

Salah satu titik penjemputan untuk klien khusus Grab yang muncul di aplikasi Go-Jek Singapura, berdasarkan tangkapan Mothership.sg.Mothership.sg Salah satu titik penjemputan untuk klien khusus Grab yang muncul di aplikasi Go-Jek Singapura, berdasarkan tangkapan Mothership.sg.
Ini berbeda dengan Grab yang memang menyediakan layanan pemesanan taksi (bukan mobil pribadi) sehingga memunculkan dugaan bahwa Go-Jek  menjiplak data peta Grab, kalau bukan sengaja melanggar regulasi di Singapura.

Selain itu, ada beberapa pula titik penjemputan lain di aplikasi Go-Jek yang diketahui merupakan pick-up points khusus untuk klien korporasi Grab.

Salah satu titik tersebut berada di sekitar Singapore General Hospital yang menampilkan alamat "SDA Centre, Blk 5, Level 1".

Menurut pihak Grab, titik penjemputan ini memang dibuat khusus atas permintaan pihak rumah sakit untuk mempermudah penjemputan pasien.

Anehnya, titik penjemputan beralamat "SDA Centre, Blk 5, Level 1" yang sama juga muncul pada aplikasi milik Go-Jek.

Contoh lain adalah titik penjemputan untuk pintu belakang bangunan dari Bukit Batok Street 22 yang disebut Wisma Alam Maritim. Sama seperti sebelumnya, titik ini juga dibuat khusus untuk pelanggan Grab dan muncul pada peta milik Go-Jek.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Mothership
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X